Sabtu, 31 Oktober 2020

Cara Pintar Militer Amerika Serikat Menggunakan Energi Alternatif






Militer AS tahu bahwa cabangnya harus mengubah pemikiran mereka tentang bagaimana terlibat dalam "kawasan perang" di dunia baru pasca-Perang Dingin abad ke-21.
Photo by jan abellan on Unsplash

Satu hal yang ditekankan oleh para pemimpin militer mereka adalah keinginan agar pasukan yang ditempatkan di kawasan dapat lebih mandiri dalam penggunaan energi listrik.

Saat ini militer AS memiliki kebijakan dan prosedur untuk berinteraksi dengan sekutu atau penduduk lokal yang simpatik untuk membantu pasukannya di lapangan mendapatkan energi dan air bersih yang mereka butuhkan ketika terlibat dalam kampanye militer asing.

Namun, ini tidak sepenuhnya dapat diandalkan, karena AS mungkin akan menghadapi aktivitas militer sepihak.

Atau bahkan berada dalam situasi di mana sekutu tidak dapat membantu dengan sumber daya yang dibutuhkan untuk melakukan tindakan militer dengan sukses.

Militer AS sangat tertarik pada energi alternatif tertentu yang dengan penelitian dan pengembangan teknologi yang tepat.

Maka dengan cara itu dapat membuatnya tidak bergantung pada energi atau setidaknya lebih dari kebutuhan itu di medan perang.

Salah satu hal yang sangat menarik minat militer di sepanjang jalur ini adalah pengembangan reaktor nuklir kecil, yang bisa menjadi portabel untuk menghasilkan listrik kawasan lokal.

Militer terkesan dengan betapa bersihnya reaktor nuklir tersebut dan efisiensi energinya.

Menjadikannya portabel dimaksudkan untuk peperangan khusus pada operasi militer berskala kecil yang sangat dibutuhkan saat ini dan akan mereka teliti lebih lanjut.

Hal yang paling menonjol menurut militer AS tentang reaktor nuklir kecil ini adalah akan berguna kembali karena melibatkan senyawa hidrogen untuk sel bahan bakar yang berasal dari air laut.

Ia juga berpikir bahwa ketika berhasil mengubah air laut menjadi bahan bakar hidrogen, cara ini akan memiliki dampak negatif yang lebih kecil terhadap lingkungan daripada praktik yang saat ini diterapkan di lapangan.

Faktanya, air laut merupakan kepentingan tertinggi militer dalam hal penyediaan energi alternatif.

Air laut dapat diperoleh tanpa henti untuk menghasilkan hidrogen, yang pada gilirannya bisa memberi daya pada sel bahan bakar yang canggih.

Menggunakan teknik OTEC, air laut yang banyak juga dapat diubah menjadi air bersih yang dapat diminum.

Air minum dan hidrogen untuk menghasilkan tenaga listrik adalah dua hal yang paling dibutuhkan oleh pasukan militer yang dikerahkan di masa depan.

Di dalam inti reaktor nuklir yang sebagaimana disebutkan di atas adalah perangkat yang sangat menarik.

Dikemas dalam bentuk portabel, akan sangat bermanfaat bagi militer AS yang sering menghadapi suhu lebih dari 1000 derajat Celcius.

Ketika tingkat suhu ini dicampur dengan prosedur pemisahan air termo kimiawi, mereka menyatakan memiliki cara paling efisien untuk memecah air menjadi bagian-bagian komponennya, yaitu molekul hidrogen dan oksigen.

Mineral dan garam yang terkandung dalam air laut harus diekstraksi melalui proses desalinasi untuk mempermudah proses pemisahan air.

Bahan itu kemudian dapat digunakan, seperti vitamin atau tempat garam, atau dikirim kembali ke laut untuk di daur ulang.

Menggunakan kekuatan reaktor nuklir untuk mengekstraksi hidrogen ini dari laut, kemudian memasukkannya ke dalam sel bahan bakar yang dapat menggerakkan pesawat, tank, kendaraan darat, dan sejenisnya yang jelas merupakan prioritas utama R & D militer.
Baca Juga :