Selasa, 27 Oktober 2020

Bahan Bakar Terbarukan Panas Bumi, Biogas, Turbin Angin, Surya untuk Energi Alternatif





Photo by Science in HD on Unsplash - 

Jerman benar-benar unggul dalam hal sumber bahan bakar terbarukannya dan telah menjadi salah satu pemeran utama dalam permainan energi alternatif.

Di bawah naungan undang-undang pasokan listrik nasional, rakyat Jerman mencetak rekor dunia pada tahun 2006 dengan menginvestasikan lebih dari $ 10 miliar (AS) dalam penelitian, pengembangan, dan implementasi turbin angin, pembangkit listrik biogas, dan sel pengumpul tenaga surya.

"Undang-undang pakan" Jerman mengizinkan pemilik rumah Jerman untuk menyambungkan jaringan listrik melalui beberapa sumber energi terbarukan dan kemudian menjual kembali ke perusahaan listrik setiap kelebihan energi yang diproduksi dengan harga eceran.

Insentif ekonomi ini telah menghantarkan Jerman ke posisi nomor satu di antara semua negara dalam hal jumlah susunan tenaga surya yang beroperasi, pembangkit biogas, dan turbin angin.

Listrik 50 terawatt/jam yang dihasilkan oleh sumber energi terbarukan ini menyumbang 10% dari semua produksi energi Jerman per tahun.

Pada tahun 2006 saja, Jerman memasang 100.000 sistem pengumpulan energi matahari.

Di AS, perusahaan BP telah mendirikan Energy Biosciences Institute (EBI) untuk mempelopori upaya penelitian dan pengembangan baru yang ekstensif ke dalam sumber energi terbarukan dengan pembakaran bersih, terutama biofuel untuk kendaraan darat.

Investasi BP mencapai $ 50 juta (AS) per tahun selama dekade berikutnya. EBI ini secara fisik akan berlokasi di University of Illinois Urbana-Champaign.

Universitas bermitra dengan BP, dan akan bertanggung jawab untuk penelitian dan pengembangan tanaman bahan bakar nabati baru, sistem pertanian penghasil biofuel, dan mesin untuk menghasilkan bahan bakar terbarukan dalam bentuk cair untuk kendaraan mobil.

Universitas secara khusus akan menjadi ujung tombak upaya dalam bidang rekayasa genetika sehubungan dengan penciptaan tanaman biofuel yang lebih maju.

EBI juga akan memiliki inovasi teknologi titik fokus utama untuk mengubah hidrokarbon berat menjadi bahan bakar yang bebas polusi dan sangat efisien.

Juga di AS, pertempuran berkecamuk antara Kongres dan Geothermal Energy Association (GEA).

Direktur Eksekutif GEA Karl Gawell baru-baru ini menulis surat kepada Kongres dan Departemen Energi.

Satu-satunya cara untuk memastikan bahwa DOE dan OMB tidak hanya kembali ke desakan irasional mereka untuk menghentikan program penelitian panas bumi adalah dengan menjadwalkan sidang kongres khusus tentang panas bumi, energi, potensinya, dan peran penelitian federal.

Lebih lanjut, Gawell melanjutkan dengan mengatakan bahwa studi terbaru oleh National Research Council, Western Governors Association Clean Energy Task Force dan Massachusetts Institute of Technology.

Kesemuanya mendukung perluasan pendanaan penelitian panas bumi untuk mengembangkan teknologi yang diperlukan agar memanfaatkan sumber energi domestik terbarukan yang luas dan belum dimanfaatkan ini.

Pendukung energi panas bumi, seperti penulis ini kagum dengan kesadaran yang sangat kecil yang dimiliki masyarakat tentang manfaat besar yang akan diberikan oleh penelitian dan pengembangan sumber energi alternatif terbarukan bagi AS, baik secara praktis maupun ekonomis.

Energi panas bumi sudah lebih murah untuk diproduksi dalam kilowatt per jam daripada batu bara yang ditambang di Amerika Serikat.

Energi panas bumi sebenarnya sudah tersedia, hanya beberapa mil di bawah kaki kita dan mudah diakses melalui pengeboran.

ORMAT adalah salah satu perusahaan yang merupakan produsen energi panas bumi terbesar ketiga di AS dan memiliki pabrik di beberapa negara berbeda.

Dan sudah menjadi bisnis besar yang bernilai miliaran dolar per tahun. Mereka juga mengatakan energi panas bumi jelas layak secara ekonomi.
Baca Juga :