Senin, 27 Januari 2020

Komisi dan Suap dalam Perdagangan Internasional







https://freedesignfile.com/ - 
 
Andai kata Anda telah memutuskan untuk memindahkan sebagian bisnis Anda ke luar negeri, biaya administrasi itu dapat terlihat seperti perilaku suap yang ilegal.

Katakanlah untuk membuka pabrik di Asia Tenggara, Anda memerlukan izin dari pemerintah setempat.

Seorang agen pemerintah di sana menawarkan untuk memberi Anda izin dalam waktu seminggu dan komisinya hanya berkisar $ 1.000.

Mundurlah!

Perhatikan langkah Anda di sini. Di banyak negara, suap dan sogok telah lama menjadi budaya yang biasa dilakukan dalam melakukan bisnis.

Namun, Undang-Undang Praktik Korupsi Asing (FCPA), yang diberlakukan oleh Kongres pada tahun l977, melarang praktik penyuapan pejabat di negara lain.

Adalah ilegal untuk melakukan pembayaran, penawaran, atau bahkan janji apa pun yang bernilai bagi pejabat asing untuk mendapatkan atau mempertahankan bisnis atau mendapatkan keuntungan.

Melakukan pembayaran semacam itu kepada pihak ketiga juga ilegal, misalnya melalui istri atau saudara kandungnya.

Selama lebih dari 20 tahun, Amerika Serikat adalah satu-satunya negara yang berusaha melarang suap kepada pejabat asing.

Perusahaan A.S. mengeluh bahwa mereka menghadapi suap pejabat asing dan mempertaruhkan penuntutan FCPA atau bisa saja kehilangan kontrak.

Sejak itu dengan desakan dari AS, organisasi internasional telah membuat perjanjian dan konvensi yang bertujuan menghapus praktik ini.

Uni Eropa, Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Bank Dunia telah mengadopsi resolusi dan kebijakan melawan korupsi yang telah membantu menegakkan keadilan.

Anda pasti tidak ingin terlibat dalam kasus penyuapan ini!

Masalahnya adalah tidaklah mudah untuk mengetahui apakah pembayaran yang diajukan sebenarnya merupakan suap atau bukan.

Misalnya, FCPA tidak melarang "pembayaran darurat" yang merupakan biaya yang dibayarkan kepada pejabat asing untuk mempercepat tindakan yang akhirnya akan diambil oleh pemerintah, seperti mengeluarkan izin rutin.

Tetapi anggaplah Anda memerlukan izin untuk membangun saluran pipa minyak dan agen pemerintah meminta beberapa ribu dolar untuk menasihati Anda tentang masalah lingkungan dan kepatuhan untuk memastikan Anda mendapatkan izin.

Apakah itu merupakan pembayaran minyak yang sah atau suap bagi para pejabat untuk mencari cara lain?

Mengingat peraturan dan undang-undang yang baru, orang yang berwenang jarang meminta suap, tetapi mereka mungkin meminta sedikit pembayaran untuk nasihat tentang melakukan bisnis di sana.

Misalnya, jika agen pemerintah meminta perusahaan Anda untuk membangun taman atau membuka jalan dengan imbalan persetujuan, itu tidak akan dianggap sebagai suap.

Seluruh skenario ini semakin rumit oleh lapisan orang yang mungkin diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan.

Jadi, jika Anda menyewa agen untuk bekerja dengan agen di luar negeri, bagaimana Anda tahu dia tidak membayar suap dan melibatkan perusahaan Anda dalam kasus korupsi?

Ketahui berapa harga yang harus disepakati, sehingga Anda dapat mengetahui apakah ada uang yang bocor.

Karena mematuhi banyak undang-undang yang tumpang tindih itu rumit, jangan mencobanya sendiri.

Disarankan untuk menyewa pengacara dengan pengalaman dalam bisnis internasional untuk membantu Anda melewati ladang ranjau ini.

Bahkan, itu membuat orang bertanya-tanya apakah tidak akan lebih baik jika hanya tinggal dan berbisnis di kandang sendiri!

Nah, begitulah tadi salah satu cara ketika Anda mulai melakukan bisnis di luar negeri.
Baca Juga :


"Nonton One Piece dari Episode 0, Follow IG Boemelind_Blog"