Jumat, 22 November 2019

5 Tips Perlindungan Pencurian Identitas Anda










Belakangan ini adalah tahun dimana kita semua mulai mendapatkan email dari pihak yang ingin mencuri kode rahasia dan kata sandi kita.

Anda tahu orang-orang yang memiliki email masuk dengan subjek seperti:

"Akun Anda Akan Ditutup,"

"Ada Blokir di Akun Anda,"

"Bisakah Anda Bantu Saya Klaim Dana Saya,"

Atau favorit saya sepanjang masa "Selamat - Anda ' Sudah Menang Lotere Inggris. ”

Belakangan ini adalah tahun ketika kita semua berbelanja hadiah untuk keluarga atau pelanggan, dan hal terakhir yang kita butuhkan adalah agar rekening bank atau kartu kredit kita aman.

Itulah tepatnya yang diperhitungkan oleh para "cyber grifters" ini, dan sayangnya beberapa dari kita mudah tergoda untuk mengikuti instruksi yang dikirim untuk membuka akun tadi.

Pertama dan terpenting, JANGAN IKUTI INSTRUKSI SEMBARANGAN YANG MASUK KE EMAIL!

Jika Anda merasa ada masalah pada akun, segera cari tahu persoalan dan perbaiki akun yang dipermasalahkan seperti yang biasa Anda lakukan di PC dengan panduan yang ditentukan oleh penyedia akun dan bukan dengan tautan yang disediakan dalam email palsu.

Kami memiliki beberapa email yang kelihatannya sangat asli dari suatu bank, yang bahkan lebih jauh dengan menyalin warna logo bank dan gaya menulisnya.

Tapi, jangan tertipu, itu penipuan. Faktanya, banyak yang tidak sengaja membuka surel/email dan menginstal/mengklik sesuatu yang ternyata itu adalah virus yang masuk, karena banyak antivirus trial atau gratis yang tidak mempunyai protect yang kuat akan virus baru.

Jika menemukan email tersebut Anda cukup mengabaikannya bila perlu menghapus pesan tersebut atau jika sangat mengganggu anda cukup kirimkan email mencurigakan ke alamat "spoof email" atau email aduan yang disediakan oleh bank Anda, atau perusahaan kartu kredit.

Dari pelaporan yang ada, hampir 10 juta orang Amerika menjadi mangsa pencurian identitas tahun lalu, menelan biaya bisnis dan individu miliaran dolar. Berikut ini beberapa tips lain untuk membantu Anda:

1. Memahami bahaya kartu debit: Resiko penggunaan kartu debit yang lebih besar dari kartu kredit.

Ketika terjadi penipuan, kartu debit membawa tanggung jawab pribadi yang jauh lebih besar daripada kartu kredit, tergantung pada seberapa cepat Anda melaporkan kehilangan kartu.

Jika Anda gagal melaporkan penggunaan yang tidak sah dalam waktu 60 hari setelah menerima laporan bank Anda, Anda bisa kehilangan semua uang di rekening bank Anda dan bertanggung jawab atas jumlah uang yang telah disadap dari jalur kredit Anda.

2. Memikirkan kembali penulisan data pribadi: Kertas cek yang kecil itu memiliki terlalu banyak informasi.

Beberapa ahli menyarankan untuk tidak menulis cek di sembarang tempat, karena di dalamnya terdapat alamat, nomor rekening bank, tanda tangan, dan nomor lisensi yang bisa saja disalahgunakan oleh orang asing.

Selain itu, tidak ada undang-undang federal yang membatasi tanggung jawab Anda atas cek palsu (setiap negara bagian memiliki seperangkat aturan sendiri).

Para ahli menyarankan agar Anda memeriksa pembayaran tagihan secara otomatis pada tagihan Anda.

3. Amankan email atau kotak surat depan rumah Anda secara berkala: Kotak surat Anda adalah tambang emas informasi. Antara laporan bank, tagihan, dan semua penawaran kartu kredit yang disetujui sebelumnya.

Kotak surat Anda dipenuhi dengan data pribadi yang dapat digunakan pencuri identitas untuk dengan mudah mengajukan permohonan kartu kredit atas nama Anda.

Kecuali Anda rajin memeriksa laporan kredit Anda, mungkin anda bisa melihat transaksi yang tidak normal dan mengecek kembali email atau kotak surat Anda.

Salah satu cara untuk menghindari hal ini adalah dengan mengunci kotak surat Anda, tetapi kebanyakan dari orang-orang di Santa Clarita memiliki kotak surat di tepi jalan depan rumah dan tukang pos selalu membawa puluhan kunci untuk setiap kotak surat yang dikerjakannya.

Solusi lain adalah memiliki kotak surat sewaan untuk mengantisipasi si pemungut sampah di "tempat sampah" dengan membeli mesin penghancur kertas dan menghancurkan dokumen sebelum dibuang.

4. Go virtual: Untuk berbelanja online, ada nomor kartu "virtual". Ini adalah nomor kartu kredit yang dihasilkan secara acak yang sekali pakai dan yang digunakan pembeli online sekali lalu membuangnya.

Ini ditautkan langsung ke akun kartu kredit Anda yang sebenarnya sehingga info pembelian itu muncul pada tagihan bulanan Anda.

Layanan ini mudah digunakan dan GRATIS! Yang perlu Anda lakukan adalah mendaftar dengan perusahaan yang menawarkan kartu virtual, dan mereka adalah MBNA, Discover, dan Citigroup.

5. Buat kartu identitas darurat: Apakah Anda tahu cara menghubungi perusahaan kartu kredit Anda dalam keadaan darurat?

Buat kartu darurat Anda yang berisi: Nomor akun Anda, tanggal kadaluwarsa, nama perusahaan, dan nomor kontak darurat untuk setiap kartu yang Anda miliki.

Saat Anda melakukannya, fotokopi kartu SIM, kartu jaminan sosial, akta kelahiran dan paspor Anda dan simpan di dalam kotak terkunci, lemari arsip, atau brankas.

Kami sarankan lebih baik brankas, karena ini memberi Anda perlindungan jika terjadi bencana seperti kebakaran, gempa bumi, dll.

Ini semua mungkin tampak seperti merepotkan karena melakukan pekerjaan yang tidak perlu, tetapi jika Anda pernah menjadi korban pencurian identitas, bahkan sekali saja Anda akan menyadari bahwa itu perlu dilakukan.

Banyak dari kita yang sangat menyesal setelah terlambat mencegahnya, kita hanya terdiam dan pasrah karena tertimpa musibah kehilangan dan tidak ada seorangpun yang bisa membantu.

Jadi Anda tidak perlu stres untuk memikirkan apa yang uang yang disimpan di bank, di mana pun Anda berada, ada sistem yang dapat memverifikasi identitas Anda.

Lebih baik amankan, daripada menyesal!
Baca Juga :