Sabtu, 04 Juni 2022

Kenali dan Cegah Manic Depression dengan Serius







Photo by Yuris Alhumaydy on Unsplash - 

Depresi manik atau depresi bipolar sebenarnya dianggap sebagai salah satu jenis depresi terburuk yang diderita seseorang.

Dicirikan oleh perubahan tiba-tiba dan ekstrim dalam suasana hati mereka, Manic depression dikatakan disebut demikian karena manic = mania mengacu pada kondisi "naik" sedangkan depresi mengacu pada kondisi "turun".

Banyak orang benar-benar mengalami perubahan suasana hati yang tidak menentu, beberapa kali, perubahan suasana hati ini mungkin tidak hanya disebabkan oleh PMS (sindrom pra-menstruasi) atau stres.

Dokter sebenarnya telah lama mendiagnosis perubahan suasana hati sebagai gejala umum penyakit depresi.

Tetapi ketika apa yang disebut perubahan suasana hati ini si manic depression menjadi sangat absurd atau konyol.

Dengan kata lain mereka akan merasa kesal bahkan oleh hal yang paling kecil atau paling sederhana seperti tidak mendapatkan rasa es krim favorit Anda.

Gejala ini mungkin bukan berarti pertanda kebodohan, tetapi ketika rasa kesal sampai Anda memaki dan menyumpahi penjual es krim itu dan membuat amarah yang konyol, ini mungkin sudah menjadi awal dari depresi Manik.

Apa yang disebut manik atau naik dalam depresi Manik digambarkan sebagai saat-saat ketika seseorang menderita Manic depression mungkin mengalami periode yang terlalu tinggi.

Maksudnya yang terdiri dari energi yang meningkat, ledakan tiba-tiba suasana hati yang gembira, lekas marah yang ekstrem, pikiran berkecamuk serta perilaku agresif.

Menurut terapis, seseorang yang menderita Manic depression mungkin mengalami apa yang disebut manik ini.

Di mana ledakan tiba-tiba dari perubahan suasana hati yang menggembirakan dan euforia dapat benar-benar terjadi selama tidak hanya sehari, namun benar-benar berlangsung selama satu minggu, bahkan lebih lama dari itu.

Ketika berada di periode yang disebut rendah ​​atau turun seperti namanya, dapat benar-benar membawa seseorang yang menderita depresi manik mungkin mengalami gejala yang sangat mirip dengan mereka yang menderita depresi yang sebenarnya.

Orang yang menderita Manic depression mungkin benar-benar mengalami episode yang menunjukkan keadaan pikiran yang tertekan, perasaan tidak berharga dan tidak dicintai mungkin mulai merusak pikiran individu.

Berbagai gejala, menunjukkan rasa bersalah, kesedihan yang ekstrem, serangan kecemasan, perasaan tidak memiliki, pesimisme ekstrem, dan kehilangan kesenangan yang nyata.

Menurut terapis, seorang individu yang mengalami depresi secara konsisten selama lebih dari seminggu secara resmi dapat didiagnosis sebagai seseorang yang menderita depresi manik.

Meskipun menjadi salah satu jenis gangguan depresi yang paling umum, namun parah, Manic depression menurut dokter sebenarnya dapat diobati.

Tidak ada alasan untuk terlalu khawatir tentang hal itu, cukup ikuti prosedur yang tepat yang akan diinstruksikan oleh dokter terapis untuk Anda lakukan.

Minum obat yang diresepkan dengan tepat serta dosis yang tepat untuk membantu Anda atau teman bahkan kekasih Anda mengatasi Manic depresi sebelum terlambat.

Juga, orang-orang yang menderita depresi manik harus selalu dapat melakukan terapis mereka secara teratur.

Sehingga dapat melepaskan emosi terpendam mereka kepada seseorang yang dapat menafsirkan dan memahami apa yang akan mereka lakukan jauh lebih baik daripada dibandingkan dengan orang normal.

Meskipun hasil positif untuk pasien depresi manik masih dapat dicapai dari alternatif alami, bantuan yang tepat dan lebih lama dari gejala depresi manik masih dapat diperoleh dengan melalui terapis perilaku kognitif.

Selain berkonsultasi dengan pemuka agama dari kepercayaannya sendiri, datang ke psikiatris dan psikiater juga bisa.

Tetapi orang lebih menyukai metode terapis perilaku kognitif karena yang terbaik untuk berkonsultasi depresi manik, serta kepada orang yang kemungkinan besar akan mampu menyembuhkan depresi manik.
Baca Juga :


"Nonton One Piece dari Episode 0, Follow IG Boemelind_Blog"

Artikel Terkait