Minggu, 01 Mei 2022

Mempertahankan Perawatan Kulit Herbal di Tengah Sintetis







Foto oleh Jaspereology dari Pexels - 

Perawatan kulit herbal bukanlah topik yang dibahas baru-baru ini, namun sudah ada sejak zaman kuno. Ini terjadi karena perawatan kulit herbal mungkin satu-satunya cara untuk merawat kulit pada saat itu.

Namun, perawatan kulit sekarang telah berubah secara besar-besaran. Rutinitas perawatan kulit herbal telah digantikan oleh rutinitas perawatan kulit berbasis bahan kimia / sintetis.

Resep perawatan kulit herbal yang dulu merupakan kebiasaan masyarakat, tidak begitu populer pada saat ini dan bahkan tidak diketahui oleh populasi besar.

Transformasi dari perawatan kulit herbal ke sintetis mungkin dapat dikaitkan dengan 2 hal, yaitu  karena kemalasan kita atau hanya laju kehidupan yang cepat dan komersialisasi perawatan kulit.

Bahkan produk perawatan kulit herbal pun telah dikomersialkan.

Produk-produk perawatan kulit herbal komersial ini maksudnya dicampur dengan bahan pengawet untuk meningkatkan daya simpan, sehingga membuatnya lebih efektif daripada yang segar dan dibuat di rumah.

Namun, tampaknya hal-hal berubah dengan cepat dan lebih banyak orang sekarang memilih untuk menggunakan perawatan kulit alami dan herbal.

Tapi tetap saja, tidak ada yang mau membuatnya di rumah dan karenanya pasar komersial produk perawatan kulit herbal terus meningkat.

Jadi, apa saja bahan herbal atau mekanisme perawatan kulit herbal ini?

Lidah buaya yang merupakan ekstrak dari tanaman Lidah Buaya adalah salah satu contoh terbaik dari produk perawatan kulit herbal.

Lidah buaya segar yang diekstrak adalah hidran alami yang membantu menenangkan kulit. Ini juga membantu dalam penyembuhan luka dan mengobati luka bakar karena matahari.

Sejumlah herbal diketahui memiliki sifat pembersihan. Dandelionchamomilebunga jeruk nipis dan herbal rosemary adalah beberapa contoh pembersih tersebut.

Sifat perawatan kulit herbal ini bisa diperoleh ketika bahan itu dikombinasikan dengan herbal lain seperti teh.

Antiseptik adalah bagian penting lain dari perawatan kulit Herbal.

Lavendermarigoldthyme dan adas adalah contoh herbal baik yang diketahui memiliki sifat antiseptik.

Air lavender dan air mawar juga bisa membentuk toner yang baik.

Teh juga memainkan peranan penting dalam perawatan kulit herbal. Ekstrak teh digunakan untuk perawatan kulit yang telah rusak oleh radiasi UV.

Minyak yang dibuat dari ekstrak herbal menghadirkan cara lain untuk perawatan kulit herbal.

Minyak pohon teh, minyak Lavender, minyak borage dan minyak primrose adalah beberapa minyak yang populer digunakan dalam perawatan kulit herbal.

Beberapa minyak buah misalnya ekstrak dari buah-buahan seperti pisang, apel, dan melon digunakan dalam gel mandi sebagai campuran pelembab.

Perawatan homeopati dan aromaterapi juga datang di bawah payung solusi perawatan kulit herbal.

Perawatan kulit herbal yang baik tidak hanya untuk nutrisi rutin kulit, tetapi juga untuk perawatan kelainan kulit seperti eksim dan psorasis.

Sebagian besar produk perawatan kulit herbal tidak memiliki efek samping, ini merupakan alasan paling penting untuk lebih memilihnya daripada produk sintetis.

Selain itu, produk perawatan kulit herbal dapat dengan mudah dibuat di rumah, sehingga menjadi lebih menarik.

Jadi, perawatan kulit herbal adalah cara yang terbaik. Namun, ini tidak berarti Anda benar-benar membuang produk sintetis.

Beberapa orang sampai berdebat dengan dokter kulit mereka karena dokter menyarankan produk sintetis.

Anda harus menerima kenyataan bahwa beberapa jenis kulit mungkin membutuhkan penggunaan produk perawatan kulit non-herbal yang telah terbukti secara klinis.
Baca Juga :


"Nonton One Piece dari Episode 0, Follow IG Boemelind_Blog"

Artikel Terkait