Sabtu, 06 Juni 2020

Tips Merawat Pohon Buah dengan Baik dan Mengatasi Agar Tak Mandul

Tags





Artikel I. Tips Merawat Pohon Buah Anda dengan Benar

Jika Anda baru saja menanam pohon buah baru, saya pikir aman untuk menganggap Anda belum ahli dalam hal ini.
Photo by Paula Sotomayor on Unsplash

Lebih banyak pohon buah mati pada tahun-tahun awalnya karena kebiasaan perawatan yang buruk daripada akibat wabah penyakit.

Karena itu, sangat penting bagi Anda untuk memahami cara merawat pohon dengan cara yang akan memastikan kesuksesan langsung mereka serta kesehatan yang baik di masa depan.

Selama tahap pertama, kehidupan pohon, akar, batang, dan cabang belum sepenuhnya berkembang menjadi kekuatan mandiri.

Karena itu, jika Anda menanam pohon buah dan sedang panen, kadang-kadang berat gabungannya cukup untuk memotong seluruh cabang.

Jika ini masalahnya, Anda harus memberikan gantungan eksternal untuk cabang tanaman Anda bisa dukung dengan papan, atau ikat dengan sesuatu di ketinggian yang lebih tinggi.

Selama Anda dapat memberikan gantungan yang dibutuhkan pohon Anda di tahun-tahun awal ini, pohon tersebut akan tumbuh mandiri dalam waktu singkat.

Nutrisi yang tepat tidak hanya diperlukan untuk produksi buah-buahan sehat, tetapi juga diperlukan agar pohon dapat bertahan lebih lama dari satu musim.

Spesifikasi yang tepat akan bervariasi sesuai dengan area, iklim, dan jenis pohon, tetapi saya telah menemukan bahwa tidak ada sumber yang lebih baik daripada karyawan penjual bibit.

Mungkin mereka hanya ingin menjual jenis pupuk yang tepat kepada Anda, tetapi menurut pengalaman saya, mereka hampir tidak pernah salah.

Cukup beri tahu mereka tentang kondisi pohon tempat Anda hidup dan seberapa sehat pohon itu, dan mereka seharusnya dapat membantu Anda menemukan sesuatu untuk meningkatkan kesuburan pohon.

Banyak orang berpikir bahwa satu-satunya cara untuk memastikan kesehatan pohon adalah dengan menyediakan air dalam jumlah yang ekstrim.

Tapi nyatanya ini tidak berlaku sama sekali. Faktanya, memberikan terlalu banyak air ke pohon bisa lebih berbahaya daripada membuatnya kering.

Memang mungkin itu hanya akan memiliki efek negatif pada rasa buah. Tetapi dalam keadaan paling buruk, seluruh pohon Anda bisa mati dan membuat Anda tidak akan menanam buah di masa depan.

Jadi jangan pernah mencoba menyelesaikan masalah Anda dengan memberinya banyak air!

Selesaikan masalah kesehatan pohon Anda dengan penelitan dan banyak bertanya. Pergi ke tempat masalah berasal, berkonsultasi pada ahlinya dan memperbaiki pohon Anda.

Jika sudah terlambat dan sudah mulai melihat cabang tidak sehat yang terlihat sakit atau rusak, Anda harus selalu memotongnya.

Jika pohon itu membuang-buang nutrisi dengan mengirimkannya ke cabang yang tidak bisa diselamatkan, praktis membuang semua nutrisi yang bisa digunakan pada cabang lain yang lebih sehat.

Segera setelah Anda mulai melihat cabang yang memburuk atau menjadi tidak sehat, potonglah.

Paling tidak, kurangi bagian yang tidak sehat tetapi tinggalkan semua segmen yang masih terlihat terus tumbuh.

Setelah pohon Anda mulai memasuki tahap memetik, jangan pernah meninggalkan buah apa pun jika ada buah yang terjatuh di tanah.

Juga, berhati-hatilah untuk mendapatkan setiap buah yang ada pada pohon. Bahkan jika itu adalah buah yang tampak jelek yang tidak ingin Anda makan, Anda tetap harus memetiknya dan membuangnya.

Setelah buah-buahan ini mulai membusuk, mereka menyediakan rumah yang sempurna untuk serangga atau penyakit yang tidak diinginkan yang dapat ditransfer ke pohon itu sendiri.

Jadi selalu ingat untuk menyapu buah-buah yang jatuh ini dan mencegah diri Anda dari banyak kesedihan di masa depan.

Membeli atau mempunyai pohon buah dan merawatnya sepanjang hidup bisa menjadi tugas yang menyulitkan.

Bahkan terkadang tampak mustahil untuk melacak semua faktor yang dapat membuat pohon sehat.

Tetapi jika Anda hanya memperhatikan nutrisi yang dibutuhkan pohon Anda, Anda harus pelajari sesuatu yang lain agar pohon tumbuh dengan baik.

Selain nutrisi, cari tahu jumlah air yang tepat yang harus Anda lakukan untuk menjaga dahaga pohon Anda hilang tanpa menenggelamkannya.

Lakukan saja semua hal ini, dan Anda akan memiliki pohon besar yang menghasilkan buah-buahan lezat.

Artikel II. Cara Mengatasi Pohon Buah yang Mandul
Photo by Michal Hlaváč on Unsplash

Salah satu hal yang paling membuat frustrasi yang mungkin terjadi pada seseorang yang telah bekerja keras selama berjam-jam dalam menumbuhkan pohon buah adalah kemandulan.

Kejadian yang tidak dapat dijelaskan yang kadang-kadang dapat terjadi ketika seharusnya ada sejumlah besar buah yang segar.

Saya tahu ini dari pengalaman pribadi. Tetangga saya semua menganggap saya guru berkebun karena pengetahuan saya yang luas.

Tetapi ini hanya karena berkebun telah menjadi hasrat saya selama bertahun-tahun, dan seperti spons saya telah mengumpulkan begitu banyak informasi dalam pikiran saya.

Pembelajaran saya juga datang dari pengalaman masa lalu dengan kegagalan. Selama sekitar 5 tahun setelah saya mulai menanam pohon buah-buahan, saya tidak melihat satu buah pun atas semua pekerjaan saya.

Saya hampir saja menyerah, sampai saya bertemu dengan orang yang saya pikir benar-benar guru yang tepat dalam berkebun.

Saya berada di toko berkebun, mencari semacam pupuk baru untuk menaruh harapan saya dalam pencarian saya untuk mendapatkan buah.

Saya tidak tahu apakah ada keputusasaan di mata saya, tetapi seorang lelaki tua yang baik hati datang dan mulai berbicara dengan saya.

Dia memperkenalkan dirinya sebagai Ralph dan untuk beberapa alasan aku membuka diri padanya dan memberitahunya tentang semua kesulitanku.

Saya tidak pernah menjadi tipe yang menumpahkan semua masalah saya pada siapa pun yang bertanya, tetapi Ralph tampak seperti orang yang baik sehingga saya tidak bisa menahannya.

Dan saya senang saya melakukannya, karena apa yang dia ajarkan kepada saya benar-benar membantu saya mendapatkan pohon buah-buahan saya dan mulai berproduksi.

Saya belajar bahwa secara umum, ketidakmampuan untuk memproduksi dapat disebabkan oleh sejumlah faktor.

Terkadang salah satu faktornya pohon itu terlalu muda. Jika pohon Anda kurang dari empat tahun, Anda seharusnya tidak benar-benar mengharapkannya untuk berproduksi.

Jika sudah mencapai 4 tahun dan Anda masih belum melihat tanda buah, maka Anda harus mulai mempertimbangkan faktor-faktor lain yang mungkin menyebabkan kemandulan.

Jika pohon tersebut mengalami berbagai jenis tekanan air, yang ini bisa berupa drainase yang buruk, terlalu banyak air, atau terlalu sedikit air, maka pohon akan mengalami kesulitan tumbuh.

Jika Anda curiga inilah masalahnya, Anda harus mengevaluasi teknik penyiraman Anda sendiri dan membandingkannya dengan kebutuhan pohon untuk mengetahui apakah Anda menyebabkan tekanan air tidak stabil.

Juga selalu waspada terhadap penyakit atau kerusakan hama. Jika pohon Anda terus-menerus dianiaya oleh semua jenis makhluk kecil, maka Anda tidak dapat mengharapkannya cukup hidup untuk menghasilkan buah.

Jika pohon Anda mekar tetapi masih tidak menghasilkan buah apa pun, ini bisa jadi karena suhu dingin selama pohon itu mekar.

Dinginnya merusak kuncup bunga atau merusak buah bayi. Secara estetis pohon itu mungkin terlihat baik-baik saja, tetapi bagian dalamnya bisa rusak melebihi harapan untuk melihatnya berbuah.

Sayangnya tidak banyak yang dapat Anda lakukan dalam kasus ini kecuali menunggu hingga tahun depan dan berharap hal itu tidak terjadi lagi.

Jika proses penyerbukan pohon belum sepenuhnya selesai, ia bisa saja mengalami masalah dalam menghasilkan buah.

Jika Anda menanam varietas yang berbeda, Anda mungkin menemukan bahwa persyaratannya berbeda dari yang Anda pikirkan semula dan tidak sesuai.

Dalam hal ini Anda harus menanam kembali dengan kombinasi yang benar.

Setelah saya mengevaluasi kondisi pohon saya dan segala sesuatu yang terjadi dalam kehidupannya, saya menyadari bahwa saya tidak hanya melakukan penyerbukan yang keliru, tetapi saya juga memberi pohon saya terlalu banyak air.

Setelah saya memperbaiki masalah ini, saya telah belajar dari pelajaran saya dan saya tidak lagi mengalami kesulitan menghasilkan buah sejak saat itu.

Jadi jika Anda berjuang dengan tanaman yang tidak kooperatif, Anda harus berkonsultasi dengan ahlinya tukang kebun.

Jika Anda dapat menemukan mentor berkebun seperti yang saya temui dan bersedia mengajari Anda semua yang mereka tahu, maka Anda bisa mempunyai kebun di jalur yang benar tanpa masalah.
Baca Juga :