Jumat, 01 Mei 2020

Sejumlah Contoh Menu Makanan Anak Sehat dan Nutrisi Bagi Lansia

Tags




Artikel I. Inilah Contoh Menu Makanan Anak Sehat

Makanan cepat saji adalah sebagian besar dari kehidupan modern akhir-akhir ini, sehingga sangat sulit untuk mengajarkan seorang anak bagaimana ia harus menjaga pola makan sehat.
Photo by Patrick Fore on Unsplash

Makanan termurah dan termudah adalah yang biasanya paling tidak sehat.

Jika Anda memberi anak Anda pilihan antara makanan sehat dan junk food, Anda biasanya tidak akan menyukai hasilnya karena anak cenderung memilih junk food.

Meskipun tidak mungkin untuk membuat anak menyukai semua makanan sehat, ada beberapa cara untuk membuat anak Anda mencobanya dan mudah-mudahan bisa suka setidaknya beberapa dari mereka.

Anda bisa sekreatif yang Anda mau, karena membuat anak-anak makan makanan sehat bisa sedikit lebih sulit daripada yang Anda kira.

Berikut tips nya:

1. Menyerap makanan sehat.

Meskipun akan lebih baik jika anak Anda memahami pentingnya buah dan sayuran, ini tidak selalu mungkin mudah dilakukan.

Jika Anda tidak bisa menyuruh mereka makan makanan sehat dengan suka rela, ada beberapa cara untuk menyamarkannya, seperti membuat muffin dari pisang atau apel, atau pizza dengan bayam di atasnya.

2. Buat panggilan buah dan sayuran dengan nama yang lucu.

Anda bisa menyebut brokoli sebagai pohon kerdil, membuatnya lebih menyenangkan untuk dimakan.

Ada banyak nama berbeda yang bisa Anda sebut untuk buah dan sayuran, bahkan Anda bisa mengarangnya sendiri jika mau.

Kebanyakan anak lebih suka makan makanan yang terdengar menyenangkan.

3. Usahakan membuat makanan terasa lebih enak.

Saus Ranch sangat cocok untuk ditambahkan di brokoli, sedangkan selai kacang merupakan taburan yang pas pada seledri.

Ada beberapa kombinasi sayuran yang bisa membuatnya terasa lebih enak. Anda dapat membiarkan anak Anda memilih taburan sayuran, meskipun itu sesuatu yang biasanya tidak Anda sukai.

4. Mendandani sayuran atau makanan sehat lainnya.

Sama seperti memanggil mereka nama yang lucu membantu anak-anak makan makanan sehat, membuat mereka terlihat lucu juga membantu.

Anda dapat melakukan ini dengan membuat desain lucu di piring, atau mengaturnya terlihat seperti seseorang.

Meskipun beberapa orang tua tidak suka anak-anak mereka bermain-main dengan makanan mereka, tapi cara ini kadang-kadang membantu mereka makan lebih sehat.

Ada beberapa cara untuk membuat anak-anak Anda makan lebih sehat, tetapi untuk membuat mereka menikmatinya juga harus jadi kegiatan yang menyenangkan.

Ini tidak selalu tugas yang mudah, karena anak-anak biasanya tidak menyukai makanan yang baik untuk mereka.

Namun itu bisa dilakukan dengan sedikit kreativitas. Semoga melakukan hal ini akan membantu anak Anda mengembangkan cinta makanan sehat selama sisa hidup mereka.

Artikel II. Beberapa Nutrisi Penting untuk Lansia
Photo by Kamila Maciejewska on Unsplash

Makan sehat dan kaya nutrisi untuk lansia sangat dipengaruhi oleh beberapa faktor, salah satunya adalah perubahan komposisi tubuh.

Selama tahun-tahun selanjutnya dalam kehidupan manusia, tubuh akan kehilangan tulang dan otot serta bertambahnya lemak karena hormon pertumbuhan yang tidak lagi aktif.

Ada banyak faktor yang menghambat kesehatan lansia. Informasi di bawah ini akan membantu Anda menjalani kehidupan yang sehat berapa pun usia Anda.

1. Faktor air

Air dalam tubuh berkurang seiring dengan bertambahnya usia, sehingga banyak orang tua akan mudah mengalami dehidrasi.

Terkadang mereka tidak akan merasa haus, sementara di waktu lain terlalu banyak pekerjaan sehingga tidak sempat untuk menuangkan segelas air.

Dengan pemikiran ini, disarankan agar mereka minum setidaknya 1 ons air untuk setiap 2,2 pon berat.

2. Protein

Pada tahap usia kehidupan ini, protein adalah hal yang sangat penting. Protein diperlukan untuk mendukung sistem kekebalan tubuh yang sehat dan mencegah pengenduran otot.

Karena kebutuhan energi kurang, orang yang lebih tua harus makan protein berkualitas tinggi seperti telur, daging tanpa lemak, unggas, dan ikan.

3. Karbohidrat dan serat

Karbohidrat adalah sumber energi utama bagi seluruh tubuh. Anda dapat menemukan karbohidrat dalam nasi, roti, sereal, pasta, dan produk biji-bijian lainnya. Pola makan yang tinggi serat dan air akan membantu mencegah sembelit.

4. Lemak

Untuk yang satu ini, asupan lemak untuk lansia harus dibatasi, tidak dihilangkan.

Anda dapat membatasi lemak dengan memilih daging tanpa lemak, produk susu rendah lemak, dan metode persiapan makanan yang tidak termasuk dalam menggoreng.

5. Zat besi

Untuk orang tua, kekurangan zat besi dapat dilihat dari mereka yang tidak makan banyak. Sumber zat besi yang baik termasuk daging merah tanpa lemak atau sereal sarapan.

6. Zat seng

Asupan seng biasanya penting untuk orang tua dan yang memperburuknya, zat ini juga tidak diserap dengan baik.

Daging, unggas, dan ikan harus menjadi bagian dari diet Anda untuk membantu Anda memenuhi kandungan seng dalam tubuh.

7. Kalsium

Kalsium adalah salah satu bahan yang kebanyakan orang tua tidak cukupi. Kebanyakan percaya bahwa susu mengganggu suasana perut mereka, dan karena itu mereka akan menghindarinya.

Mereka harus mendapatkan sekitar 1.500 mg kalsium sehari, dan susu bubuk tanpa lemak dapat digunakan dalam resep sebagai pengganti susu.

Makanan lain seperti yogurt, keju rendah lemak, dan brokoli juga dapat membantu Anda memenuhi kandungan kalsium ini.

8. Vitamin B12

Untuk menyerap manfaat B12, faktor intrinsik harus diproduksi oleh lambung. Kebanyakan orang lanjut usia menderita kekurangan B12 karena mereka memiliki kondisi yang dikenal sebagai gastritis atrofi.

Kondisi ini menyebabkan radang lambung, pertumbuhan bakteri yang berlebihan, dan faktor intrinsik. Tanpa faktor intrinsik, vitamin ini masih dapat diserap.

Masing-masing nutrisi di atas diperlukan untuk menjaga kesehatan tubuh terutama bagi yang sudah lanjut usia.

Orang lanjut usia harus mencoba untuk tetap bergerak aktif dan berusaha untuk diet yang seimbang.

Meskipun tubuh yang sudah tua tidak sama seperti dulu, perawatan yang tepat dan nutrisi yang tepat dapat membantu lansia menikmati hidup yang sehat dan panjang.
Baca Juga :