Selasa, 12 Mei 2020

Baca !!! Berapa Banyak Uang Harus di Investasi dan Kapan Waktu Tepat Menjual

Tags








Artikel I. Berapa Banyak Uang yang Harus Anda Investasikan?

Banyak investor pertama kali berpikir bahwa mereka harus menginvestasikan semua tabungan mereka.
Photo by Frank Busch on Unsplash

Namun, pemikiran ini belum tentu benar.

Untuk menentukan berapa banyak uang yang harus Anda investasikan, pertama-tama Anda harus menentukan berapa banyak yang sebenarnya mampu Anda investasikan, dan apa tujuan keuangan Anda.

Pertama, mari kita lihat berapa banyak uang yang saat ini mampu Anda investasikan. Apakah Anda memiliki tabungan yang dapat Anda gunakan?

Jika ya, bagus! Namun, Anda tidak ingin membuat diri Anda kesusahan ketika Anda mengalokasikan uang Anda dalam investasi. Berfikirlah, untuk apa tabungan Anda semula itu?

Perlu diingat, sangat penting untuk menyimpan 3 hingga 6 bulan biaya hidup di rekening tabungan yang mudah diakses dan jangan menginvestasikan uang itu!

Jangan menginvestasikan uang yang mungkin perlu Anda buru-buru membutuhkannya di masa depan.

Jadi, mulailah dengan menentukan berapa banyak tabungan Anda yang harus tetap ada dalam rekening tabungan Anda, dan berapa banyak yang dapat digunakan untuk investasi.

Kecuali jika Anda memiliki dana dari sumber lain, seperti warisan yang baru saja Anda terima, ini mungkin bisa jadi uang yang akan Anda investasikan.

Selanjutnya, tentukan berapa banyak yang dapat Anda tambahkan ke investasi Anda di masa depan.

Jika Anda bekerja, Anda akan terus menerima penghasilan, dan Anda dapat merencanakan untuk menggunakan sebagian dari penghasilan itu untuk membangun portofolio investasi Anda seiring waktu.

Berdiskusilah dengan perencana keuangan yang berkompeten baik itu dari pihak keluarga, teman atau orang lain untuk menetapkan anggaran dan tentukan berapa banyak pendapatan Anda di masa depan yang dapat Anda sisihkan untuk investasi.

Dengan bantuan perencana keuangan, Anda dapat yakin bahwa Anda tidak berinvestasi lebih dari yang seharusnya atau kurang dari yang seharusnya untuk mencapai tujuan investasi Anda.

Untuk banyak jenis investasi, jumlah investasi awal tertentu akan diperlukan. Mudah-mudahan, Anda telah melakukan penelitian, dan Anda telah menemukan investasi yang terbukti bagus.

Jika ini masalahnya, Anda mungkin sudah tahu apa jenis dan tujuan investasi awal yang dibutuhkan.

Jika uang yang Anda miliki untuk investasi tidak memenuhi tujuan investasi awal yang diperlukan, Anda mungkin harus melihat investasi lain

Jangan pernah meminjam uang untuk berinvestasi, dan jangan pernah menggunakan uang yang belum Anda sisihkan untuk berinvestasi!

Artikel II. Cara Mengetahui Kapan Baiknya Menjual Saham Anda

Meskipun cukup banyak waktu dan penelitian untuk memilih saham, seringkali sulit untuk mengetahui kapan harus menarik terutama bagi investor pemula.

Berita baiknya adalah jika Anda telah memilih saham dengan hati-hati, Anda tidak perlu buru-buru menjualnya padahal lebih baik untuk waktu yang sangat lama, seperti ketika Anda siap untuk pensiun.

Tetapi ada beberapa contoh spesifik ketika Anda perlu menjual saham Anda sebelum Anda mencapai tujuan keuangan Anda.

Anda mungkin berpikir bahwa waktu untuk menjual adalah ketika nilai saham akan turun dan Anda bahkan mungkin disarankan oleh broker Anda untuk melakukan ini.

Tapi ini belum tentu tindakan yang tepat.

Saham naik dan turun sepanjang waktu, tergantung pada banyak faktor ekonomi dan tentu saja ekonomi juga tergantung pada pasar saham.

Inilah mengapa sangat sulit untuk menentukan apakah Anda harus menjual saham Anda atau tidak. Saham turun, tetapi saham itu juga cenderung naik kembali.

Anda harus melakukan lebih banyak penelitian dan Anda harus mengikuti stabilitas perusahaan tempat Anda berinvestasi.

Perubahan pada perusahaan memiliki dampak mendalam pada nilai saham. Misalnya, terpilih CEO baru dapat memengaruhi nilai saham.

Penurunan dalam industri dapat mempengaruhi stok. Banyak hal yang jika semuanya digabungkan dapat mempengaruhi nilai persediaan.

Tetapi sebenarnya hanya ada 3 alasan bagus untuk menjual saham.

1. Alasan pertama adalah telah mencapai tujuan keuangan Anda.

Setelah mencapai masa pensiun, Anda mungkin ingin menjual saham dan menyimpan uang Anda di penampungan finansial yang lebih aman, seperti rekening tabungan.

Ini adalah praktik umum bagi mereka yang telah berinvestasi untuk tujuan membiayai pensiun mereka.

2. Alasan kedua untuk menjual saham adalah jika ada perubahan besar dalam bisnis yang Anda investasikan.

Yang dalam penyebab itu atau akan menyebabkan nilai saham turun dengan sedikit atau tidak ada kemungkinan nilai saham meningkat lagi.

Idealnya, Anda harus akan menjual saham Anda dalam situasi ini sebelum nilainya mulai turun.

3. Jika nilai saham melonjak, inilah alasan ketiga yang Anda mungkin ingin menjualnya.

Jika saham Anda dihargai $ 100 per saham hari ini, tetapi secara drastis naik menjadi $ 200 per saham minggu depan, itu adalah saat yang tepat untuk menjual.

Terutama jika prospeknya adalah bahwa nilainya akan turun kembali ke $ 100 per saham dengan segera. Anda akan menjual ketika saham bernilai $ 200 per saham.

Sebagai seorang pemula, Anda disarankan untuk berkonsultasi dengan broker atau penasihat keuangan atau belajar secara mandiri sebelum membeli atau menjual saham.

Mereka konsultan keuangan akan bekerja dengan Anda untuk membantu Anda membuat keputusan yang tepat untuk mencapai tujuan keuangan Anda tetapi menggunakan konsultan dari luar juga membutuhkan modal untuk membayar jasanya.
Baca Juga :