Minggu, 10 Mei 2020

Sebelum Berinvestasi, Ketahuilah Berbagai Jenis Obligasi dan Saham Disini

Tags




Artikel I. Penting, Ketahuilah Berbagai Jenis Obligasi Ini

Berinvestasi dalam obligasi biasanya sangat aman dan pengembalian biasanya sangat baik.
Photo by Jamie Street on Unsplash

Ada 4 jenis obligasi dasar yang tersedia dan dijual yaitu melalui Pemerintah, melalui perusahaan, pemerintah negara bagian dan lokal, dan pemerintah asing.

Hal terbesar tentang obligasi adalah Anda akan mendapatkan kembali investasi awal Anda. Ini menjadikan obligasi kendaraan investasi yang sempurna bagi mereka yang baru berinvestasi atau bagi mereka yang memiliki toleransi risiko rendah.

Di Pemerintah Amerika Serikat menjual Obligasi Negara melalui Departemen Keuangan. Anda dapat membeli Obligasi Negara dengan tanggal jatuh tempo mulai dari 3 bulan hingga 30 tahun.

Obligasi negara termasuk Treasury Notes (T-Notes), Treasury Bills (T-Bills), dan Obligasi Negara. Semua obligasi Treasury didukung oleh Pemerintah Amerika Serikat, dan pajak hanya dibebankan pada bunga yang diperoleh obligasi.

Obligasi korporasi dijual melalui pasar sekuritas publik. Ikatan korporasi pada dasarnya adalah perusahaan yang menjual utangnya.

Obligasi korporasi biasanya memiliki tingkat bunga tinggi, tetapi obligasi itu agak berisiko. Jika perusahaan bungkam, ikatan itu tidak lagi berharga.

Pemerintah negara bagian dan lokal juga menjual obligasi. Tidak seperti obligasi yang diterbitkan oleh pemerintah federal, obligasi ini biasanya memiliki tingkat bunga yang lebih tinggi.

Ini karena Pemerintah Negara Bagian dan Daerah memang bisa bangkrut, tidak seperti pemerintah federal.

Obligasi Pemerintah Negara Bagian dan Daerah bebas dari pajak penghasilan dan bahkan dengan bunga.

Pajak negara bagian dan lokal juga dapat dihapuskan. Obligasi Kotamadya Bebas Pajak adalah Obligasi Pemerintah Umum dan Negara Bagian.

Membeli obligasi asing sebenarnya sangat sulit, dan sering dilakukan sebagai bagian dari reksa dana. Kareanya seringkali sangat berisiko berinvestasi di negara asing.

Jenis obligasi yang paling aman untuk dibeli adalah yang diterbitkan oleh Pemerintah AS.

Bunga mungkin sedikit lebih rendah, tetapi sekali lagi lebih baik ada sedikit atau tidak ada risiko yang terlibat.

Untuk hasil terbaik, ketika obligasi mencapai jatuh tempo, investasikan kembali ke obligasi lain.

Artikel II. Penting, Ketahuilah Berbagai Jenis Saham

Berbagai jenis saham adalah yang paling membingungkan para investor yang baru pertama kali.

Kebingungan itu menyebabkan orang berpaling dari pasar saham sama sekali tidak ingin, atau melakukan investasi yang tidak bijaksana.

Jika Anda ingin bermain di pasar saham, Anda harus tahu jenis saham apa yang tersedia dan apa artinya semua itu!

Saham Biasa adalah istilah yang akan sering Anda dengar. Siapa pun dapat membeli saham biasa, tanpa memandang usia, pendapatan, usia, atau kedudukan keuangan.

Saham biasa pada dasarnya adalah bagian kepemilikan dalam bisnis tempat Anda berinvestasi. Ketika perusahaan tumbuh dan menghasilkan uang, nilai saham Anda naik.

Di sisi lain, jika perusahaan itu buruk atau bangkrut, nilai saham Anda jatuh.

Pemegang saham biasa tidak berpartisipasi dalam operasi bisnis sehari-hari, tetapi mereka memang memiliki kekuatan untuk memilih dewan direksi.

Seiring dengan saham biasa, ada juga kelas saham yang berbeda. Berbagai kelas saham dalam satu perusahaan sering disebut Kelas A dan Kelas B.

Kelas pertama, kelas A, pada dasarnya memberikan pemilik saham lebih banyak suara per saham daripada pemilik kelas B.

Kemampuan untuk membuat berbagai kelas saham dalam suatu perusahaan telah ada sejak 1987.

Banyak investor menghindari saham yang memiliki lebih dari satu kelas, dan saham yang memiliki lebih dari satu kelas tidak disebut saham biasa.

Jenis saham yang paling mewah tentu saja adalah Saham Pilihan. Stok yang dipilih bukan merupakan stok biasa.

Ini adalah campuran dari saham dan obligasi. Pemilik saham preferen dapat mengklaim aset perusahaan jika terjadi kebangkrutan, dan pemegang saham preferen mendapatkan hasil dari keuntungan perusahaan sebelum seorang pemilik saham biasa.

Jika Anda berpikir bahwa Anda mungkin lebih suka saham preferen ini, ketahuilah bahwa perusahaan biasanya memiliki hak untuk membeli kembali saham dari pemilik saham dan berhenti membayar dividen.
Baca Juga :