Jumat, 10 April 2020

Hebatnya Pengembangan Energi Alternatif di Negeri Sakura





Jepang adalah negara berpenduduk padat dan itu membuat pasar di Jepang lebih sulit dibandingkan dengan pasar lain.
https://freedesignfile.com/upload/2016/11/Robot-holding-energy-saving-lamps.jpg

Jika kita memanfaatkan kemungkinan instalasi dekat pantai atau bahkan instalasi lepas pantai di masa depan, itu akan memberi kita kemungkinan untuk terus menggunakan energi angin.

Jika kita pergi ke lepas pantai untuk membangun instalasi listrik, itu lebih mahal karena pembangunan fondasinya mahal.

Tapi seringkali angin lebih kuat di lepas pantai, dan dengan penghasilan listrik itu bisa mengimbangi biaya produksi yang tinggi.

Ilmuan jepang mengatakan mereka semakin kompetitif dengan peralatan yang dimilikinya. Misalnya di harga, jika Anda mengukur listrik yang dihasilkan per kilowatt dalam jam yang diproduksi lebih besar dari modal yang dikeluarkan maka turbin tersebut dinilai semakin efisien.

Jadi, kami menciptakan peningkatan hasil energi yang diperoleh oleh angin. Jika Anda membandingkannya dengan sumber energi terbarukan lainnya, angin adalah yang paling kompetitif saat ini.

Jika kita dapat memanfaatkan situs yang dekat dengan laut atau di laut dengan mesin angin yang baik, maka harga per kilowatt dalam jam kompetitif terhadap sumber energi lain, kata Svend Sigaard.

Dia adalah orang yang kebetulan presiden dan CEO dari pembuat turbin angin terbesar di dunia, sistem angin Vestas dari Denmark.

Vestas sangat terlibat dalam investasi modal untuk membantu Jepang memperluas kapasitas pembangkit listrik tenaga turbin anginnya.

Mereka sedang berusaha untuk memasang instalasi lepas pantai di suatu negara yang katanya siap untuk hasil investasi ke dalam penelitian dan pengembangan energi alternatif.

Orang Jepang tahu bahwa mereka tidak dapat tunduk pada perintah suplai energi negara-negara asing.

Perang Dunia II mengajarkan mereka bahwa, ketika AS memusnahkan jalur pasokan minyak mereka dan melumpuhkan mesin militer mereka.

Mereka perlu menghasilkan energi sendiri, dan mereka menjadi negara kepulauan yang terisolasi dengan sedikit sumber daya alam yang kondusif untuk produksi energi.

Seperti yang didefinisikan sekarang ini, sangat terbuka untuk investasi asing dan pengembangan asing serta prospek inovasi teknologi yang dapat membuat mereka mandiri.

Mengizinkan perusahaan seperti Vestas untuk membuat negara menggunakan lebih banyak energi yang dihasilkan oleh angin adalah langkah ke arah yang benar bagi rakyat Jepang.

Produksi energi melalui apa yang dikenal sebagai pembangkit listrik tenaga mikrohidroelektrik (aliran air) juga meningkat di Jepang.

Jepang memiliki banyak sungai dan aliran gunung, dan ini adalah tempat yang ideal untuk memasang pembangkit listrik tenaga mikrohidroelektrik.

Alat yang didefinisikan oleh Organisasi Pengembangan Teknologi dan Teknologi Industri Baru sebagai pembangkit listrik yang dijalankan oleh air yang memiliki output maksimum 100 kilowatt atau kurang.

Sebagai perbandingan, pembangkit listrik "minihydroelectric" dapat mengeluarkan hingga 1000 kilowatt energi listrik.

Di Jepang, pembangkit listrik skala mini dan mikro-hidroelektrik skala kecil telah dianggap cukup cocok untuk menghasilkan listrik di daerah pegunungan, tetapi mereka yang rutin melakukan perbaikan kemudian dianggap sebagai yang terbaik untuk kota-kota di Jepang juga.

Pengairan Kota Kawasaki, Perusahaan Energi Alami Jepang, dan Perusahaan Tenaga Listrik Tokyo semuanya terlibat dalam pengembangan pembangkit listrik tenaga air skala kecil di kota-kota Jepang.
Baca Juga :