Sabtu, 25 April 2020

Daftar Istilah Teleskop yang Jarang Diketahui







Photo by Krissana Porto on Unsplash - 

Ketika memasuki bidang sains baru, Anda hampir selalu menemukan bahasa baru yang membingungkan untuk dipelajari sebelum Anda dapat berkomunikasi dengan para ahli.

Ini tentu ada benarnya dalam ilmu astronomi baik dari segi istilah yang mengacu pada kosmos dan istilah lain yang menggambarkan alat-alat penglihatan seperti teleskop.

Jadi mari kita abaikan pada pembahasan pertama, sekarang kita tentukan beberapa istilah kunci yang berhubungan dengan teleskop untuk membantu Anda berbicara dengan mereka dengan lebih cerdas.

Bidang spesialisasi pertama dalam teleskop berkaitan dengan jenis-jenis teleskop yang digunakan orang.

3 (tiga) desain teleskop yang digunakan kebanyakan orang adalah Refraktor, Reflektor, dan teleskop Schmidt Cassegrain.

1. Teleskop Refraktor menggunakan lensa cembung untuk memfokuskan cahaya pada lensa mata.

2. Teleskop Reflektor memiliki lensa cekung yang artinya bida dibengkokkan dan menggunakan cermin untuk memfokuskan gambar yang Anda lihat.

3. Teleskop Schmidt Cassegrain menggunakan sistem cermin yang terlibat untuk menangkap gambar yang ingin Anda lihat.

4. Sebuah teleskop teropong menggunakan satu set teleskop yang dipasang dan disinkronkan sehingga pandangan Anda tentang langit adalah 3-D.

Di luar tipe dasar tadi ada istilah lain yang merujuk pada bagian teleskop atau ilmu di balik cara kerja teleskop, seperti:

1. Collimation adalah istilah untuk seberapa baik kita menyetel teleskop untuk memberi gambaran yang jelas tentang apa yang Anda lihat.

Anda tentu ingin teleskop Anda memiliki Collimation yang baik, sehingga Anda tidak mendapatkan gambar yang salah tentang benda langit.

2. Bukaan adalah sebuah kata ukuran untuk seberapa besar lensa teleskop Anda.

Ini adalah kata yang penting karena bukaan lensa adalah kunci seberapa tajam pandangan teleskop Anda. Pembesaran tidak ada hubungannya dengan itu, semuanya ada di aperture.

3. Fokus adalah wadah yang menjaga lensa mata teleskop, atau apa yang akan Anda lihat pada tempatnya.

Fokus harus stabil dan dalam perbaikan yang baik bagi Anda untuk memiliki gambar yang dapat Anda banggakan.


Kedua istilah ini merujuk pada tripod tempat teleskop Anda duduk. Mount adalah tripod yang sebenarnya dan irisan adalah perangkat yang memungkinkan Anda memasang teleskop ke mount.

Mount dan wedge ada di sana untuk membantu Anda dengan sesi penglihatan yang unggul dan untuk menjaga teleskop mahal Anda aman dari kejatuhan.

5. Mount Altazimuth mengacu pada tripod teleskop yang menahan perangkat di tempatnya dan membuatnya berguna selama sesi menatap bintang.

Mulut altazimuth memungkinkan teleskop bergerak baik secara horizontal maupun secara vertikal yang merupakan azimuth.

Dengan cara ini Anda memiliki jangkauan penuh untuk melihat hal-hal yang dekat dengan cakrawala atau langsung di atas kepala Anda.

6. Koma memiliki arti yang berbeda dari yang biasa kita dengar dan itu adalah hal yang baik. Koma adalah area buram di tepi luar pandangan Anda melalui teleskop.

Seberapa besar koma itu dan sejauh mana hal itu mengganggu penglihatan Anda akan penting bagi keefektifan telesscope Anda.

7. Planisphere adalah kata yang bagus untuk bagan bintang.

Ini tidak lain adalah sebuah peta terperinci tentang di mana segala sesuatu ada di kosmos dan bagaimana menemukan bintang yang ingin Anda pelajari dengan mengunci bintang-bintang yang diketahui.

8. Barlow. Ini merujuk pada jenis lensa khusus yang dapat Anda beli untuk meningkatkan pembesaran teleskop Anda.

Di atas tadi hanyalah beberapa konsep dasar pengoperasian teleskop. Kami sengaja memilih yang harus Anda ketahui untuk membahas teleskop dengan maksimal.

Tetapi pendidikan Anda ke dalam aspek-aspek yang lebih kompleks dari astronomi dan desain serta operasi teleskop akan bergantung selama Anda menjadi seorang pecinta astronomi yang kami harap adalah untuk mengisi perjalanan sisa hidup Anda.
Baca Juga :


"Nonton One Piece dari Episode 0, Follow IG Boemelind_Blog"