Jumat, 06 Maret 2020

Selalu Ingat Cara Berburu yang Aman dan Terapkan Teknik Jitu Ini

Tags




Sensasi mengejar uang jajan (ngopi) atau mengantongi kalkun dari memenangkan hadiah berburu, mengirim jutaan pemburu ke hutan setiap tahun untuk mencari hadiah dari acara pembunuhan itu.
https://freedesignfile.com/ : Hunting-the-man-with-the-hound-to-fly-the-bird

Karena berburu itu mengasyikkan, tetapi juga bisa berbahaya dan bahkan mematikan jika pemburu tidak berpendidikan dan secara religius menggunakan teknik keselamatan berburu yang baik.

1. Dasar-dasar berburu

Sebelum berangkat pada perjalanan berburu Anda, persiapkan diri Anda dengan baik. Jangan pernah pergi ke lokasi yang tidak direncanakan atau lepas landas secara spontan dalam perjalanan berburu.

Biarkan orang lain yang tahu membantu mengarahkan di mana Anda berencana untuk berburu dan kapan waktunya Anda akan kembali.

Jika perlu, tinggalkan petunjuk rinci (nomor HP, GPS dsb) ke tempat perburuan Anda kepada teman atau keluarga yang akan tinggal di rumah jika terjadi keadaan darurat dan mereka bisa mengarahkan tenaga medis ke lokasi Anda.

Cobalah untuk pulang ke rumah secepat mungkin daripada waktu yang Anda rencanakan. Jika Anda terlambat pulang, alat penghubung Anda kemudian dapat mengetahui untuk menggunakan petunjuk Anda dan apakah Anda membutuhkan bantuan.

Luangkan waktu untuk menyiapkan senjata Anda. Jika menggunakan senapan angin atau pistol, bersihkan dan periksa senjata setelah setiap kali digunakan dan setelah kapan pun senjata telah dikeluarkan dalam penyimpanan.

Persiapkan kotak PPPK kecil untuk dibawa bersama Anda saat berburu. Pertimbangkan membawa ponsel Anda.

Anda selalu dapat mematikannya (nada silent) saat sedang berburu, dan telepon dapat menjadi perbedaan antara hidup dan mati dalam keadaan darurat medis.

Selalu siap untuk memberikan arahan terperinci ke lokasi Anda jika sedang terluka atau tersesat dan bergerak menyusuri hutan.

2. Ketika berada di tengah hutan

Setelah tiba di tempat berburu pilihan Anda, pastikan untuk mengenakan perlengkapan keselamatan Anda bersama dengan pakaian berwarna oranye di kepala dan / atau dada Anda untuk membantu pemburu lain di daerah tersebut menentukan Anda bagian dari kelompok perburuan.

Meskipun alat kamuflase sangat bagus untuk membantu kamu tetap tidak terdeteksi oleh binatang, itu juga dapat membingungkan pemburu lain jika mereka melihat pergerakan dari kejauhan tanpa mengenali warna oranye.

Jika Anda berburu dalam kelompok, cobalah untuk menjaga jarak lokasi orang-orang di sekitar Anda dalam pikiran Anda saat mengubah posisi untuk membantu menghindari kecelakaan/salah sasaran.

Jika Anda menggunakan umpan seperti umpan daging/makanan, pastikan untuk menggunakan pita pengaman oranye di sekeliling area tempat Anda akan berada, untuk membantu pemburu lain mengenali umpan Anda.

Anda juga dapat mengamati area dari posisi yang ditinggikan untuk lebih melindungi diri Anda dari tembakan menyimpang yang diarahkan pada umpan Anda.

3. Harus waspada selama perburuan

Jika Anda berburu rusa dan kegiatan Anda sedang melacak binatang yang terluka, agar selalu berhati-hati.

Hewan-hewan lain di daerah itu mungkin menjadi panik melihat dan mendengar salah satu dari mereka yang terluka berlari di sekitar mereka.

Hewan yang terluka sangat tidak dapat diprediksi dan kemungkinan besar akan putus asa/brutal untuk melarikan diri jika merasa bahwa Anda sedang mengejarnya.

Jangan pernah mendekati hewan yang terluka secara langsung. Jangan pernah membiarkan diri Anda terpojok antara benda/dinding padat dan binatang yang terluka.

Pikirkan supaya selalu ada cara untuk melarikan diri jika hewan buruan menyerang. Jika diserang, cobalah untuk melindungi kepala dan dada Anda sebanyak mungkin untuk membatasi kerusakan pada organ vital Anda dan meningkatkan peluang untuk bertahan hidup.

Penting juga untuk menyadari dan mengamati hewan berbahaya lain di sekitar seperti beruang dan ular yang mungkin ditemui saat berburu.

Menyadari lingkungan Anda adalah langkah penting untuk tetap aman saat berburu. Gunakan peralatan dengan hati-hati dan akal sehat untuk memastikan perburuan bahagia berlangsung bertahun-tahun yang akan datang.

Perburuan telah menjadi legal dengan ketentuan dan selamat dari modernisasi peradaban. Bahkan, itu telah berkembang menjadi salah satu hobi yang paling populer di dunia.

Sayangnya, salah satu kegiatan masa lalu yang masih favorit di dunia sekarang ini juga bisa menjadi yang paling berbahaya. Setiap pemburu harus mengetahui beberapa hal mendasar sebelum menuju ke ladang perburuan.

Aspek paling penting dari perburuan adalah bagaimana cara berjalan dan membawa senjata. Penting untuk memastikan bahwa moncong senjata selalu menunjuk jauh dari pemburu lain dan teman.

Ada banyak cara untuk melakukan ini. Salah satu pilihan adalah carry/sandang samping, yang secara efektif membawa pistol dengan satu tangan dan menyelipkan bagian lain antara siku dan tubuh.

Namun, tidak disarankan untuk menggunakan sampingan saat pemburu berjalan melewati semak belukar atau dengan teman lain yang berjalan di depan.

Pilihan lain adalah ready carry. Dengan membawanya untuk tetap siap, pistol dipegang dengan dua tangan dan moncongnya menunjuk ke atas dan ke arah depan pemburu. Jari pemicu harus diistirahatkan pada posisi berjaga yang tepat.

Gendongan harus melibatkan kedua tangan pemburu untuk tetap bebas. Selempang digunakan untuk membawa senjata melewati bahu pemburu, memberikan jarak yang jelas bagi pemburu untuk bergerak sesuai keinginannya.

Yang lain lebih suka menggunakan metode pengikatan bahu saat membawa senjata. Menggunakan teknik ini melibatkan moncong pistol yang mengarah ke atas. Mungkin bukan ide yang baik untuk menggunakan teknik membawa senjata dengan teman berada di belakang.

Akhirnya, selalu siap menggunakan teknik pistol yang dipegang saat pada titik antara aksi, berlari atau menghindar dan menekan pelatuk.

Jika seseorang berjalan di depan pemburu, itu bukan ide yang baik untuk menggunakan teknik membawa siap aksi ini karena moncongnya mengarah ke bawah dan berbahaya bagi orang lain.

Setelah pemburu menetapkan cara yang aman dan nyaman untuk membawa senjatanya, sangat penting untuk merencanakan selanjutnya apa yang harus dilakukan ketika menghadapi permainan berburu.

Sebelum menemui target, semua pemburu harus membuat "zona api" di mana masing-masing akan menembak dan melacak ketika permainan dimulai. Sangat penting bahwa seorang pemburu tidak pernah boleh melanggar batas zona pemburu lain.

Saat berburu dari atas kapal, ada tindakan pencegahan keamanan umum yang harus dipertimbangkan. Pertama, pastikan senjata yang akan digunakan oleh pemburu yang akan duduk di haluan kapal diturunkan.

Pistolnya harus diletakkan menghadap ke haluan. Pemburu berikutnya menempatkan pistolnya di buritan dengan moncongnya mengarah ke belakang.

Pemburu harus selalu ingat untuk berlabuh/menenangkan kapal sebelum menembak dan menembaklah ke arah yang berlawanan.

Agar keterampilan mereka tetap tajam, pemburu sering berlatih dengan jarak jangkau tertentu. Area pemantauan yang terkontrol ini juga diikuti serangkaian perintah yang disesuaikan untuk kesenangan semua peserta.

Jika seorang pemburu mengatakan, “kisaran panas”, misalnya, itu berarti rentang itu terbuka untuk bersiap menembak dan tidak ada terlihat objek hidup, seperti orang-orang, di dalam jangkauan.

Jika seorang pemburu mengatakan, "hentikan tembakan", itu berarti untuk menghentikan semua penembakan segera.

Perintah lain pada jarak tembak adalah "siap". Ini adalah tindakan pencegahan terakhir yang diambil oleh penembak sebelum perintah "range is hot".

Setiap penembak mengulangi frase "siap" dari kanan ke kiri untuk memastikan jalur tembak jelas dan aman.
Baca Juga :