Kamis, 27 Juni 2019

Kekuatan dan Keunggulan Kompetitif Negara Maju Amerika Serikat VS Jepang

Tags





Strategi Perusahaan AS : Menjelajah tanpa batas
Motto : "It's not the big that eat the small... it's the fast that eat the slow."

Tujuan Perusahaan AS

1. Keuntungan Inti, caranya : Strategi usaha
2. Membuat segalanya lebih baik, caranya :
  • Revolusi : Inovasi radikal atau mengubah nama permainan
  • Solusi yang berfokus pada teknologi untuk meningkatkan desain produk dan manufakturabilitas
  • Manajemen kualitas : Kontrol statistik proses, zero defect, dan program kualitas vendor
3. Membuat Segalanya Lebih Murah, caranya :
  • Program perluasan pekerjaan
  • Pengalihdayaan
  • Otomasi dan robotika
4. Membuat segalanya lebih cepat, caranya :
  • Mengurangi birokrasi
  • Melembagakan inovasi
  • Flexible Manufacturing Systems (FMS)
  • Budaya inovasi dan terampil
5. Menjadi Lebih Cekatan, caranya :
  • Perusahaan yang cepat
  • Pengembangan bisnis yang didorong oleh peluang
  • Enterprisewide Business Process Management (EBPM)
  • Peningkatan komunikasi lintas fungsional
6. Pengembangan produk baru, caranya : Memindahkan ide secara berurutan (vertikal) melalui area fungsional. Pembentukan tim inovasi lintas fungsional oleh perusahaan terkemuka.

Strategi Perusahaan Jepang : Peningkatan tanpa batas
Motto : "O snail, climb Mount Fuji with no hurry."

Tujuan Perusahaan Jepang

1. Keuntungan Inti, caranya : Perbaikan terus-menerus
2. Membuat segalanya lebih baik, caranya :
  • Evolusi : Kaizen , teknologi grup, kondisi baik dan penempatan peralatan yang tepat, unit manufaktur yang lebih kecil, dan lingkaran kualitas
  • Budaya Kaizen (perbaikan berkelanjutan)
  • Manajemen kualitas total, kontrol statistik proses, zero defect, dan program kualitas vendor
3. Membuat Segalanya Lebih Murah, caranya :
  • Analisis nilai
  • Produk standar
  • Lean manufacturing , just-in-time manufacturing
  • Mengurangi waktu tunggu dan siklus
4. Membuat segalanya lebih cepat, caranya :
  • Pengurangan lead dan pengaturan waktu secara terus menerus
  • Perawatan peralatan
  • Pelatihan pengawasan
  • Memperluas pekerjaan pekerja
5. Menjadi Lebih Cekatan, caranya : Mempertimbangkan kelincahan sebagai bagian integral dari kualitas dan kemampuan pengiriman produk sampingan dari program aksi untuk meningkatkan areanya

6. Pengembangan produk baru, caranya : Pengembangan oleh tim pengembang produk lintas fungsi integrasi semua ide pada tahap desain awal, sehingga mengurangi waktu dan biaya, dan mengoptimalkan proses manufaktur secara keseluruhan

Peningkatan Berkesinambungan (Kaizen) Budaya di Jepang dan di Barat

Kaizen adalah filosofi tempat kerja Jepang yang berfokus pada perbaikan kecil terus menerus. Kaizen konstan. Ini bukan pendekatan berbasis masalah.

Pekerja datang dengan ide-ide baru dan mengerjakannya sepanjang waktu dan orang-orang yang berkualitas sering bertemu.

Keadaan mendesak apa pun di dalam pabrik menjadikan pertemuan yang berkualitas untuk membicarakan masalah dan mendiskusikan perubahan untuk diterapkan.

Akibatnya, perusahaan Jepang terus menjadi lebih efisien dan rampung, memungkinkan mereka untuk secara efektif bersaing dengan perusahaan lain yang juga mengintegrasikan filosofi Kaizen ke dalam praktik sehari-hari mereka.

Banyak perusahaan Jepang yang terkenal seperti Toyota dan Canon menggunakan Kaizen, dengan pendekatan kelompok yang mencakup semua orang dari CEO hingga petugas kebersihan di lantai pabrik.

Pendekatan kelompok ini telah diadopsi dengan sukses di wilayah lain di dunia juga, tetapi pekerja Jepang telah memperbaikinya menjadi bentuk seni.

Pemikiran Kaizen adalah pemikiran yang berorientasi proses, bertentangan dengan pemikiran berorientasi hasil yang disukai oleh sebagian besar perusahaan Barat, yang telah memungkinkan industri Jepang mencapai keunggulan kompetitifnya di pasar dunia.

Sistem Saran: Gaya Amerika vs Gaya Jepang

Sistem saran gaya Amerika menekankan pada manfaat ekonomi saran dan memberikan insentif ekonomi.

Sistem saran gaya Jepang menekankan semangat meningkatkan manfaat dari partisipasi karyawan yang positif.

Nilai Budaya Tradisional Jepang:
  • Tidak mengambil risiko
  • Menjaga harmoni
  • Tidak menonjol
*kemampuan untuk memperkenalkan produk dan desain baru yang lebih cepat dan merespons dengan cepat terhadap perubahan permintaan pelanggan, area di mana perusahaan Jepang mempertahankan keunggulan kompetitif terbesar atas perusahaan AS dan Eropa.

Sistem Saran Gaya Jepang

7 Tujuan Sistem Kerja Jepang :

1. Membuat pekerjaan lebih mudah
2. Menghapus kegiatan yang membosankan dari pekerjaan
3. Menghapus gangguan dari pekerjaan
4. Membuat pekerjaan lebih aman
5. Membuat pekerjaan lebih produktif
6. Meningkatkan produk berkualitas
7. Hemat waktu dan biaya

Menurut Asosiasi Hubungan Manusia Jepang, sistem saran gaya Jepang menekankan semangat dengan meningkatkan manfaat dari partisipasi karyawan yang positif, sementara sistem saran gaya Amerika menekankan manfaat ekonomi saran dan memberikan insentif ekonomi.

3 Tahapan Sistem Saran :

1. Dorongan.

Pada tahap pertama, manajemen harus melakukan segala upaya untuk membantu pekerja memberikan saran, bagaimanapun primitifnya, untuk perbaikan pekerjaan dari pekerja dan ruang kerja. Ini akan membantu para pekerja melihat cara mereka melakukan pekerjaan mereka.

2. Pendidikan.

Pada tahap kedua, manajemen harus menekankan pendidikan karyawan sehingga karyawan dapat memberikan saran yang lebih baik.

Agar pekerja dapat memberikan saran yang lebih baik, mereka harus dilengkapi kemampuan untuk menganalisis masalah dan lingkungan dan ini membutuhkan pendidikan.

3. Efisiensi.

Hanya pada tahap ketiga, setelah pekerja tertarik dan berpendidikan, manajemen harus peduli dengan dampak ekonomi dari saran tersebut.

Anda akan menghadapi kesulitan jika Anda mencoba untuk melewati tahap satu dan dua dan langsung menuju ke tahap ketiga.

Subjek Utama untuk Saran

Dalam urutan kepentingan:

1. Meningkatkan pekerjaannya sendiri
2. Menghemat energi, material dan sumber daya lainnya
3. Meningkatkan lingkungan kerja
4. Meningkatkan kerja mesin dan proses
5. Memperbaiki jig dan alat
6. Meningkatkan pekerjaan kantor
7. Meningkatkan produk → berkualitas
8. Memberi ide untuk produk baru
9. Layanan pelanggan dan hubungan pelanggan
10. Lainnya

Menurut Asosiasi Hubungan Manusia Jepang, sebagian besar saran yang memiliki dampak ekonomi berasal dari kelompok, sedangkan saran berbasis individu berfungsi sebagai pemacu semangat dan pengalaman pendidikan.

Artikel diartikan dan diperbaharui dari http://www.1000ventures.com/
Baca Juga :