Minggu, 07 Agustus 2022

Apa Benar Dilarang Konsumsi Obat Dokter Saat Vaksinasi Covid?







Foto oleh CDC: https://www.pexels.com/ -

Salah satu kelompok prioritas yang mendapat vaksin virus Corona adalah lansia dan yang berusia di atas 45 tahun dengan penyakit penyerta.

Tentu saja kebanyakan orang dengan penyakit penyerta atau komorbid bergantung pada obat-obatan dan perawatan untuk mengatur fungsi vital mereka, karenanya perlu digunakan secara teratur.

Namun, dengan datangnya vaksin COVID-19 ada juga beberapa penemuan yang tidak menguntungkan, demikian dikutip Times of India.

Contohnya penggunaan obat pengencer darah yang bisa memicu beberapa respons imun yang unik saat dikonsumsi bersamaan dengan penyuntikan vaksin.

Kecenderungan untuk beberapa kondisi atau obat-obatan rutin juga dapat menyebabkan munculnya ruam dan pembengkakan yang tidak biasa.

Selain itu, kehilangan dosis obat rutin juga dapat berpotensi merusak fungsi sel di tubuh pasien.

Lalu bagaimana solusinya? Haruskah orang memilih di antara mengambil risiko menghindari atau menunda vaksinasi untuk saat ini?

Vaksin COVID bekerja untuk menghasilkan respons kekebalan yang kuat setelah diinjeksi. Efektivitas potensial dari vaksin mungkin tergantung pada seberapa baik tubuh menanggapinya.

Sebuah penelitian menyebutkan, Coronavirus dapat langsung menuju seseorang dengan kekebalan yang lemah yang merupakan alasan penting mengapa mereka yang memiliki penyakit penyerta (komorbid) harus segera diinokulasi.

"Populasi rentan berisiko tinggi di atas 60 tahun dan di atas 45 tahun dengan komorbiditas akan menurunkan angka kematian ke "sangat rendah", karena saat ini, kelompok ini membentuk hampir 90% pasien yang meninggal karena penyakit tersebut," kata Dr Rahul Pandit, Direktur Perawatan Kritis di Fortis Hospitals Mumbai & Anggota-Maharashtra's COVID Taskforce.

Obat yang Tak Boleh Dikonsumsi Saat Divaksin

Berikut ini kondisi dan daftar obat yang tidak boleh dikonsumsi oleh komorbid bersamaan dengan vaksinasi COVID-19:

1. Obat Tekanan Darah dan Gula

Vaksin COVID-19 bekerja untuk menghasilkan respons kekebalan yang kuat setelah injeksi. Efektivitas potensial dari vaksin mungkin tergantung pada seberapa baik tubuh menanggapinya.

Untuk mereka yang menderita penyakit penyerta mungkin akan mengalami respons imun yang lambat dalam beberapa kasus ekstrim.

Penggunaan beberapa obat juga dapat membuat tubuh 'sibuk' yang mengakibatkan respon imun yang tertunda terhadap vaksin.

Meskipun demikian, jika Anda adalah seseorang yang akan mendapatkan vaksinasi, ada obat-obatan dan terapi tertentu yang mungkin bisa dikonsultasikan dengan dokter.

2. Obat Tiroid

Tiroid adalah suatu kondisi yang mengganggu metabolisme dan fungsi hormonal.

Namun, bagian dari sistem kekebalan yang bertanggung jawab atas penyakit tiroid autoimun terpisah dari sistem kekebalannya akan bertanggung jawab untuk melawan infeksi.

Oleh karena itu, sebagian besar pengobatan tiroid yang digunakan tidak akan memicu gejala atau membuat vaksin menjadi kurang efektif.

Namun, jika Anda telah memakai steroid atau obat-obatan kekebalan, sebaiknya periksa dan konsultasikan dengan dokter sebelum mendapatkan vaksin.

3. Obat Asma dan Alergi

Alergi juga dikaitkan dengan vaksin COVID-19, karena dapat membuat beberapa orang rentan mengembangkan anafilaksis yang merupakan reaksi alergi parah yang mengkhawatirkan.

Namun sebagian besar obat atau antihistamin yang digunakan oleh mereka yang menderita alergi terbukti aman bila digunakan bersamaan dengan vaksin COVID-19.

"Vaksin aman di antara mereka yang alergi makanan dan kondisi alergi umum seperti Asma, Rinitis Alergi, dan Dermatitis Alergi. Hanya orang yang memiliki Anafilaksis (reaksi alergi) terhadap salah satu kandungan vaksin, yang sebaiknya tidak divaksin," kata Dr Pandit.

4. Mereka yang Menjalani Operasi dan Kerusakan Organ Vital

Studi klinis yang dilakukan sejauh ini telah mengamati bahwa mereka yang mengalami komplikasi fatal dapat dengan aman menggunakan vaksin COVID tanpa menderita efek samping.

Orang yang pernah memiliki masalah jantung di masa lalu, menderita serangan jantung, gagal ginjal, atau masalah hati dapat mentolerir vaksin dengan baik melalui obat-obatan mereka.

Namun, mereka yang menggunakan pengencer darah harus memeriksa jenis obat yang mereka konsumsi, sebelum pemberian.

Dokter menyarankan agar orang yang mengalami serangan jantung dalam waktu seminggu sebelum tanggal vaksinasi, harus melewatkan dosis karena mereka masih dalam pemulihan dan dosis obat yang berat dapat menyebabkan reaksi hina.

Jika Anda menggunakan obat terapeutik yang digunakan untuk mendukung atau merawat sistem kekebalan, lakukan vaksin setelah mendapat izin dari dokter.

5. Penderita Kanker

Kanker adalah kondisi yang menekan sistem kekebalan.

Orang yang menderita kanker sering diberikan imunosupresan dosis tinggi, yang dapat menyebabkan tubuh memiliki respons imun yang tidak lengkap atau memiliki toleransi yang sangat buruk setelah vaksin disuntikkan ke dalam tubuh.

Responsnya mungkin sangat terganggu bagi mereka yang memiliki kekebalan tidak berfungsi atau buruk.

Seperti dikutip laman Kementerian Kesehatan (Kemkes), pasien kanker dapat menerima vaksin COVID-19, namun tetap di bawah supervisi medis.

Kendati diperbolehkan, tidak semua pasien kanker bisa mendapatkan vaksinasi.

Pasien harus melalui serangkaian pemeriksaan kesehatan dan melihat riwayat kontrol medisnya, baru kemudian diputuskan apakah yang bersangkutan dapat menerima vaksin COVID-19 atau tidak.

6. Obat-Obatan Psikiatri

Banyak penyakit mental dan kondisi neuropsikiatri, termasuk gangguan tidur, diketahui menurunkan respons kekebalan tubuh.

Dari apa yang diamati, mereka yang mengalami depresi berat mungkin menunjukkan respons yang lambat pascainokulasi.

Sementara saat ini, belum banyak penelitian yang dilakukan tentang masalah ini, karenanya orang yang menderita penyakit atau gangguan mental sebaiknya berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter sebelum divaksin.

Beberapa obat psikiatri dan psikotik dapat menyebabkan reaksi anti-inflamasi, yang mungkin tidak diinginkan dengan vaksin. Dosis tinggi juga dapat memicu neutropenia.

7. Obat Pengencer Darah

Beberapa model vaksin, termasuk dari Covishield dan Covaxin, memberikan saran bagi penerima manfaat yang mungkin menggunakan obat pengencer darah yang membuat banyak orang khawatir dan menjadi skeptis.

Obat pengencer darah, seperti yang telah dilakukan penelitian dapat menyebabkan kehilangan darah yang banyak, ruam dan dalam beberapa kasus, pembengkakan yang tidak diinginkan dan juga membutuhkan waktu lebih lama untuk sembuh.

Orang yang menderita gangguan pendarahan atau kondisi jantung harus terlebih dahulu memeriksa jenis antikoagulan yang mereka gunakan, sebelum melanjutkannya dengan vaksin.

Selain penjelasan di atas, obat steroid kronis seperti yang digunakan untuk penderita tiroid dapat dikonsumsi sesuai kebutuhan.

Namun, suntikan steroid dan pengobatan untuk terapi lain termasuk kanker, rheumatoid arthritis, dan HIV yang perlu diminum secara teratur dapat menimbulkan masalah.

Sebaiknya berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda terlebih dahulu untuk mengetahui cara yang benar untuk melanjutkan vaksinasi.

Obat penghilang rasa sakit dosis parah juga sebaiknya dihindari sebelum vaksinasi, karena dapat menyebabkan reaksi yang tidak menyenangkan.

"Tunggu sampai setelah vaksinasi untuk minum obat penghilang rasa sakit seperti ibuprofen atau aspirin untuk meredakan gejala," kata Dr. Pandit.

Oleh karena itu, jangan sampai salah bertindak. Beri tahu pemberi vaksin jika Anda menderita salah satu dari kondisi berikut:
  1. Memiliki alergi.
  2. Memiliki gangguan perdarahan atau sedang mengonsumsi pengencer darah.
  3. Apakah immunocompromised atau sedang dalam pengobatan yang mempengaruhi sistem kekebalan Anda.
  4. Sedang hamil atau berencana untuk hamil.
Baca Juga :


"Nonton One Piece dari Episode 0, Follow IG Boemelind_Blog"

Artikel Terkait