Minggu, 17 Mei 2020

6 Bahaya dan Masalah Besar Belanja Online yang Sering di Khawatirkan

Tags




Artikel I. 3 Bahaya Besar Belanja Online

Meskipun ada banyak yang menikmati belanja online, ada orang lain yang memiliki kekhawatiran tentang belanja online dan tidak menikmati jenis belanja ini.
Photo by Blake Wisz on Unsplash

Untuk pembeli ini ada terlalu banyak kekhawatiran yang mencegah pembelanja merasa benar-benar nyaman berbelanja online.

Beberapa masalah ini termasuk pencurian identitas, sulitnya mengembalikan dan deskripsi produk yang menyesatkan.

Artikel ini akan membahas masalah tersebut dan menawarkan informasi tentang bagaimana pembeli dapat terbantu menghindari bahaya belanja online ini dan merasa lebih nyaman dengan proses belanja online.

Pembeli yang dapat mengatasi masalah ini kemungkinan akan menemukan mereka benar-benar menikmati kemudahan yang ditawarkan oleh belanja online.

1. Kekhawatiran tentang Pencurian Identitas

Kekhawatiran tentang pencurian identitas adalah salah satu kekhawatiran paling umum bagi mereka yang mempertimbangkan berbelanja online.

Pencurian identitas adalah masalah yang sangat nyata karena individu yang tidak bermoral yang memperoleh informasi sensitif tentang pembelanja online dapat melakukan banyak kerusakan pada situasi keuangan dan nilai kredit individu tersebut.

Meskipun biasanya mungkin bisa untuk memperbaiki masalah yang terjadi akibat pencurian identitas, proses penyelesaian masalah ini biasanya panjang dan sulit.

Selain itu, ada beberapa masalah yang disebabkan oleh pencurian identitas yang tidak dapat diperbaiki terutama jika pencurian identitas tidak terdeteksi selama beberapa waktu.

Sementara pencurian identitas adalah masalah yang sangat valid, pembeli online tidak sepenuhnya rentan terhadap pencurian identitas dalam banyak kasus.

Namun, pembelanja online harus tahu bagaimana menentukan apakah informasi yang mereka berikan secara online aman atau tidak.

Ini penting karena walaupun risiko pencurian identitas yang terkait dengan belanja online melalui situs web yang aman relatif kecil, risiko ini secara signifikan lebih besar ketika situs web tersebut tidak aman.

Karena alasan ini, pembeli online harus memeriksa dengan seksama alamat web untuk situs web apa pun di mana mereka mengirimkan informasi penting.

Situs web yang memulai alamat dengan https: // sebagai pembeda dari http: // menunjukkan informasi sedang dikirim melalui server yang aman.

Sebagian besar pengecer online terkemuka akan menyediakan situs web yang aman untuk pembeli tetapi beberapa pengecer online yang lebih kecil mungkin tidak menawarkan tingkat keamanan ini.

Jika server tidak aman, pembelanja harus mempertimbangkan untuk memanggil layanan pelanggan untuk melakukan pemesanan alih-alih mengirimkan informasi melalui situs web yang tidak aman.

2. Berurusan dengan Pengembalian Barang dan Uang

Masalah lain yang dihadapi banyak pengecer online adalah potensi masalah yang timbul dari kebutuhan untuk mengembalikan barang yang dibeli secara online.

Dalam kebanyakan kasus, proses pengembalian dengan pengecer online cukup sederhana dan tidak lebih sulit daripada mengembalikan barang ke toko biasa.

Bahkan pengecer online yang memiliki toko tradisional sering memungkinkan pembeli online untuk membuat pengembalian ke lokasi ini alih-alih mengirimkan barang kembali ke pengecer online.

Namun, faktanya pengembalian tidak selalu semudah ini. Dalam beberapa kasus, pembelanja akan bertanggung jawab secara finansial untuk biaya pengiriman barang kembali ke pengecer online.

Ini bisa mahal jika barang itu terlalu besar dan bisa memerlukan asuransi keamanan jika barang itu tergolong mahal.

Pembeli daring yang memiliki kekhawatiran tentang kebijakan pengembalian untuk pengecer online harus dengan cermat meninjau kebijakan ini dan menanyakan apakah mereka memiliki pertanyaan tentang proses sebelum melakukan pembelian.

3. Deskripsi Produk yang Menyesatkan atau Barang Tidak Sesuai Foto

Satu keprihatinan terakhir yang dimiliki banyak pembeli online tentang berbelanja online adalah menemukan deskripsi produk yang menyesatkan.

Ini mungkin termasuk deskripsi produk yang disengaja atau tidak sengaja.

Kekhawatiran dalam situasi ini adalah bahwa pembeli akan membeli barang yang salah atau barang yang tidak seperti yang dijelaskan oleh pengecer online dan pembeli akan mengalami kesulitan mengembalikan barang jika perlu.

Meskipun masalah ini dapat terjadi, ada beberapa langkah sederhana yang dapat dilakukan konsumen untuk menghindari masalah ini.

Solusi paling sederhana untuk masalah ini adalah menghubungi layanan pelanggan untuk mengklarifikasi informasi tentang produk yang ditawarkan untuk dijual secara online.

Ini memungkinkan konsumen untuk berbicara langsung dengan perwakilan dari pengecer online dan memverifikasi apakah produk yang ditawarkan untuk dijual sesuai dengan kebutuhannya.

Berdasarkan informasi ini, konsumen dapat memutuskan untuk melakukan pembelian atau tidak.

Artikel II. 3 Masalah Umum dengan Belanja Online
Photo by Alex Iby on Unsplash

Meskipun banyak keuntungan dari belanja online ada juga masalah yang mungkin terjadi dengan jenis belanja ini.

Masalah-masalah ini seperti memesan barang yang salah, menerima barang yang salah dan kebutuhan untuk mengembalikan barang.

Yang seringkali cukup signifikan untuk membuat seorang pembelanja online potensial mempertimbangkan kembali keputusan untuk membeli barang secara online.

Meskipun masalah-masalah ini adalah beberapa yang paling umum yang terjadi dalam belanja online, namun itu tidak selalu terjadi.

Akan tetapi, ketika masalah ini terjadi maka dapat menyebabkan banyak stres dan frustrasi bagi pembelanja online.

Artikel ini akan membahas beberapa masalah umum ini dalam upaya membantu pembaca membuat keputusan bijak tentang apakah akan membeli item secara online atau tidak.

1. Memesan Barang yang Salah

Ketika berbelanja di toko tradisional, sangat sulit untuk secara tidak sengaja membeli barang yang salah karena proses penjualan biasanya melibatkan konsumen yang secara fisik melihat dan menyentuh barang tersebut di konter penjualan untuk melakukan pembelian.

Namun, dalam belanja online di mana konsumen tidak pernah secara fisik mencermati barang sebelum pembelian selesai dan barang yang dikirim tentu saja mungkin untuk membeli barang yang salah.

Ini dapat terjadi ketika pembelanja menggunakan situs web untuk melakukan pembelian dan mengklik item yang salah atau ketika konsumen menghubungi layanan pelanggan untuk melakukan pembelian dan memberikan nomor produk yang salah.

Sekalipun konsumen mengklik pada produk yang benar dan memberikan nomor produk yang akurat, ia masih dapat melakukan kesalahan dalam proses pemesanan jika ada opsi seperti ukuran atau warna yang terkait dengan item tersebut.

Masalah ini bisa agak meresahkan karena konsumen akan kecewa ketika barang yang salah tersebut diterima.

2. Menerima Barang yang Salah

Bahkan ketika pembeli online tidak membuat kesalahan selama proses pemesanan masih mungkin bagi konsumen untuk menerima barang yang salah.

Ini sering terjadi ketika pesanan dipenuhi dengan tangan dan kesalahan yang terjadi di gudang.

Pekerja gudang dapat mengirimkan barang yang salah sepenuhnya atau mungkin mengirimkan barang yang benar dalam ukuran atau warna yang salah.

Sekali lagi konsumen kemungkinan besar tidak akan tahu kesalahan telah dilakukan sampai pesanan tiba.

Pengecer online kemungkinan akan bertanggung jawab untuk mengembalikan barang yang salah dan akan mengirimkan barang yang benar sesegera mungkin.

Namun, ini mungkin tidak sepenuhnya memperbaiki masalah di semua kasus.

Misalnya seorang konsumen yang membeli barang untuk acara tertentu mungkin tidak menerima barang pengganti tepat waktu untuk acara tersebut.

3. Kebutuhan untuk Mengembalikan Barang

Dalam situasi di mana pembelanja online memesan barang yang salah serta situasi di mana penjual online secara keliru mengirimkan barang yang salah, mungkin ada kebutuhan untuk membuat pengembalian.

Meskipun ini mungkin tidak menjadi masalah besar, tetapi bisa sangat mengganggu bagi beberapa konsumen.

Khususnya pembeli online yang memilih untuk melakukan belanja online mereka secara khusus karena mereka bekerja dengan jam kerja yang aneh mungkin akan mengalami banyak kesulitan dalam memproses pengembalian.

Ini karena proses pengiriman barang kembali ke pengecer online biasanya melibatkan pengambilan barang ke kantor pos.

Tergantung pada jam di mana konsumen bekerja, mungkin sulit untuk menyempatkan diri ke kantor pos selama jam kerja reguler dan mungkin mengharuskan pembeli untuk mengambil cuti dari pekerjaan untuk melakukan pengembalian.

Sekian tadi beberapa masalah yang umum dikeluhkan oleh pembeli online, maka semoga artikel ini membuat pembaca dapat mewaspadai agar masalah tidak timbul ketika melakukan belanja online.
Baca Juga :