Sabtu, 29 Februari 2020

Seni Berburu Menggunakan Busur Panah dan Ketahui Bahaya Berburu Beruang

Tags




Artikel 1. Seni Dalam Berburu Menggunakan Busur

Perburuan busur sering dipandang sebagai salah satu dari olahraga “jantan” waktu itu, tetapi ada juga sedikit perempuan yang ikut serta dalam perburuan busur dan membawa olahraga tersebut ke level yang baru.
https://freedesignfile.com/

Dengan perburuan menggunakan busur, orang-orang banyak ingin tahu tentang kontrol perburuan dan belajar segala macam hal baru tentang kegiatan ini selaras dengan jati diri mereka sendiri dan menggunakan kekuatan tubuh mereka untuk menghubungkan minatnya dengan aspek perburuan.

Tanpa menggunakan senjata api, dengan menggunakan busur panah orang menganggap bahwa ada lebih sedikit cara untuk bersembunyi karena dibelakangnya terdapat busur dan membuat aspek psikologis berburu dengan busur dapat agak mengintimidasi/mengganggu penggunanya.

Tapi perburuan busur dengan cepat menjadi hobi baru bagi mereka yang mencari petualangan kuno, ada banyak trik baru untuk olahraga bagi orang-orang yang tertarik di dalamnya harus mengenalnya.

Salah satu aspek penting tentang perburuan busur adalah melanggar “zona aman”. Ini harus dilakukan untuk mendapatkan tembakan yang tepat sasaran ke mangsa.

Sementara para pemburu senjata api tradisional dapat berdiri pada jarak yang relatif aman dari mangsanya, seorang pemburu dengan busur harus merangkak mendekati ke mangsanya dan masuk ke dalam zona bahaya dengan hewan itu.

Ini berarti bahwa hewan itu dapat menyerang atau menyerang kapan saja di dalam zona bahaya. Pemburu harus waspada setiap saat karena ini.

Namun, dengan beberapa trik baru dalam perburuan busur panah, beberapa peraturan perburuan lama dihapus.

Sementara banyak tradisionalis berburu dengan busur mungkin menentang terobosan baru tersebut seperti sensor GPS, penglihatan dekat dan alat lainnya yang dapat mereka gunakan dalam perjuangan untuk bertahan hidup dari pertualangan ini.

Ada 2 kelompok sekolah pemburu yang berbeda, tetapi semua pemburu memiliki tujuan yang sama dalam pemahamannya apakah mereka pemburu tradisionalis atau pemburu “sekolah baru”. Tujuan utama dari berburu busur, tentu saja, untuk menjatuhkan mangsa hewan buruan.

Ada beberapa jenis perburuan yang dilakukan orang. Perburuan tantangan cukup besar yang populer termasuk berburu rusa, serigala, kambing gunung, karibu dan singa gunung.

Pemburu lain yang lebih berbahaya cenderung berburu beruang dengan busur mereka. Ada banyak tantangan untuk berburu beruang, terutama perburuan dengan alat panah busur.

Ini karena bahaya yang terlibat dengan berburu beruang menghasilkan lebih banyak masalah daripada berburu rusa atau karibu.

Seperti berlari dikejar lembu jantan yang lepas, berburu beruang membawa semacam pengalaman kegilaan kepada pemburu dan memberikan sensasi tertentu yang tidak mungkin mereka dapatkan di tempat lain.

Banyak orang memesan perjalanan berburu busur atau bertamasya dengan berbagai perusahaan perjalanan terkemuka.

Perusahaan-perusahaan ini biasanya membawa sekelompok pemburu ke daerah tertentu yang terkenal memiliki banyak hewan yang mereka cari.

Setiap agen perjalanan berburu dilengkapi dengan panduan yang memantau tindakan dari posisi keahlian penggunanya dan menawarkan tips kepada para pemburu selama perjalanan.

Perjalanan berburu sering kali sangat bergantung pada aspek musiman berburu, sehingga mereka yang mencari wisata berburu busur harus memastikan bahwa mereka memperhatikan musim berburu terbaik.

Banyak hasil perburuan busur bergantung pada aspek umpan atau perangkap. Perjalanan berburu tersebut biasanya memasok umpan ke acara perburuan.

Ini termasuk pengetahuan dari panduan berburu menempatkan umpan dan menemukan tempat untuk menunggu mangsa. Karena panduan berburu adalah untuk menjadi profesional, saran mereka harus selalu diperhatikan.

Biasanya, pemandu berburu akan membawa kelompoknya ke lokasi di mana kepadatan hewan yang diburu diketahui paling tinggi.

Mereka kemudian akan mendirikan kemah atau "pangkalan" dan mulai mencari lokasi umpan. Setelah umpan ditempatkan di berbagai lokasi, area perburuan akan ditetapkan untuk para pemburu.

Saat pemburu membuat persiapan ditempatnya, pemandu biasanya akan menyampaikan beberapa aturan dasar dan teknik keselamatan. Setelah beberapa saat, hewan-hewan itu cenderung muncul dan perburuanpun berlangsung.

Artikel 2. Mengetahui Bahaya Berburu Beruang
https://freedesignfile.com/

Untuk beberapa alasan, orang-orang tampaknya tertarik pada gagasan untuk melacak beruang melalui hutan belantara dan membunuhnya.

Meskipun mungkin tampak aneh, ada kelompok kecil orang yang mengikuti perburuan beruang secara signifikan dan menjadikannya bagian aktif dari kehidupan mereka.

Orang-orang ini cenderung menganggap perburuan umum agak terlalu "jinak/rendah" untuk selera mereka dan malah mengintai target seekor beruang hutan yang besar.

Sering dianggap sebagai upaya untuk membuktikan kejantanan mereka, berburu beruang adalah olahraga berbahaya dan sebagian besar tidak perlu dilakukan bebas karena biasanya menantang semua konsep keseimbangan dan ketertiban alam.

Berbeda dengan berburu rusa, kambing, kelinci dan sebagainya, hal sebaliknya sebagian besar aspek berburu beruang mengarah pada sesuatu yang berbahaya atau kemungkinan kepunahan.

Berburu beruang, meskipun tampaknya tidak perlu bagi kebanyakan orang, sebenarnya adalah bagian yang legal dan dipantau dari peraturan perburuan di Amerika Utara.

Alaska adalah salah satu tempat terbesar untuk berburu beruang. Beberapa kali dalam setahun, Alaska dapat ditemukan berkerumunnya para pemburu yang mencoba mengangkat buruan yang besar atau mereka yang hanya ingin menyaksikan perburuan beruang.

Sebenarnya bahaya dan kegembiraan masal dari perburuan itu cukup untuk menarik komponen yang sangat mendasar dari sifat manusia dan menciptakan desas-desus di sekitar perburuan beruang.

Sayangnya untuk beruang dan untuk beberapa orang yang tidak bersalah, kegiatan berburu beruang menciptakan pemandangan yang kacau dan situasi yang malang.

Dikatakan oleh para pemburu bahwa populasi beruang dengan cepat mengisi ulang dan regenerasi sendiri, yang mengarah ke popularitas perburuan beruang.

Dengan kata lain, ada cukup banyak beruang di dunia ini dan lebih jauh lagi, tanpa berburu beruang, populasi beruang di daerah-daerah tertentu akan menjadi terlalu padat.

Meskipun gagasan ini mungkin sebagian benar, penting juga untuk mempertimbangkan bahwa pemburu beruang biasanya tidak mengetahui dengan baik dalam masalah ini.

Beberapa pemburu beruang tidak berburu untuk tujuan mengurangi spesies tertentu untuk mempertahankan rasa kontrol hewan di daerah tersebut.

Hal ini menyebabkan banyak pemburu beruang tanpa ampun menembak apa pun yang bergerak dan mencatat apa pun yang tampak seperti beruang, tidak memperdulikan spesies atau jenis beruang tersebut.

Untuk alasan ini, berburu beruang sebaiknya diserahkan kepada para profesional. Ada banyak pemburu di dalam komunitas margasatwa yang diberi tugas untuk menurunkan populasi beruang dengan dibekali secara statistik dan mendukung nilai-nilai numerik.

Para agen pemburu profesional satwa liar ini tahu beruang apa yang harus dicari dan telah mengidentifikasi beruang yang lebih tua dan lebih lemah.

Sehingga keputusan berburu beruang dikenakan pada perwakilan komunitas beruang yang sebenarnya di daerah tertentu dan hukum alam yang sebenarnya.

Dalam hal itu, berburu beruang tampaknya menjadi domain pemburu yang digerakkan hawa nafsunya.

Para pemburu yang mencari cara terbaik untuk membunuh biasanya adalah pecandu adrenalin yang mencari bahaya dan kegembiraan.

Seperti banyak contoh dari waktu ke waktu telah terbukti, berburu beruang dapat memberikan banyak bahaya dibanding kegembiraan yang hanya sedikit.

Hal ini menyebabkan adanya kematian atau cedera yang seringkali disebabkan oleh orang yang terlalu dekat dengan beruang atau orang yang terlalu terlibat dalam habitat alami beruang. Singkatnya, orang tidak tahu kapan harus pergi bermain sendirian.

Dengan semua retorika seputar perburuan beruang ini, orang akan berpikir bahwa anggapan betapa berbahayanya olahraga itu akan cukup sebagai penolak kegiatan ini.

Namun, setiap musim semakin banyak pemburu yang berbondong-bondong ke tempat yang diduga sebagai lokasi perburuan dan setiap musim menjadi lebih banyak limbah (sampah) yang seharusnya tidak perlu ada pada alam yang indah yang dihuni oleh beruang dan hewan lain.

Jumlah kerusakan yang disebabkan manusia pada hutan dan keaslian populasi alam Alaska karena perburuan beruang sudah mulai meningkat.

Terlepas dari keyakinan moral apa pun, penting untuk mempertahankan fokus faktual atau hal penting ketika membahas perburuan hewan apa pun.

Apakah kita hidup di zaman di mana perburuan adalah suatu keharusan untuk makan agar bisa bertahan hidup atau terhindar dari bahaya.

Banyak orang yang berpendapat berburu beruang adalah untuk aspek olahraga, tetapi pendekatan yang lebih logis mungkin menyarankan bahwa argumen berburu beruang lebih baik ditinggalkan.
Baca Juga :