Selasa, 25 Februari 2020

Petualangan Safari Berburu Afrika dan Meneliti Sejarah Perburuan

Tags




Artikel I. Petualangan Safari Berburu Afrika

Banyak orang menyukai gagasan bahwa melakukan safari perburuan seperti orang Afrika dan merasakan udara Afrika yang sejuk ketika mereka berlayar melintasi hutan merupakan petualangan yang menakjubkan.
https://freedesignfile.com/

Pemikiran itu cukup untuk mewujudkan mimpi liburan bagi banyak orang Amerika Utara, namun menggapai mimpi-mimpi itu menjadi kenyataan bisa sedikit rumit.

Bagaimanapun juga, itu tidak menghentikan orang untuk bermimpi tentang menunggang gajah dan menikmati kebersamaan dengan beberapa penduduk setempat sebelum menyaksikan singa mengunyah mangsanya.

Petualangan dan keagungan di Afrika tentu menjadi pengalaman hidup yang hebat selama perjalanan safari yang indah.

Istilah "safari" hanya mengacu pada perjalanan darat. Istilah ini telah digunakan untuk merujuk pada pengunjung ketika di Afrika, meskipun tidak memiliki konotasi geografis yang sebenarnya.

Ada juga elemen tematik tertentu yang melekat pada istilah tersebut, yang menggambarkan visi pakaian khaki dan jenis topi tertentu.

Terlepas dari konotasi stereotip dari istilah "safari", istilah ini masih menyerukan beberapa gagasan petualangan yang banyak orang ingin menemukannya untuk kepuasan diri mereka sendiri.

Istilah aslinya adalah referensi seperti melihat game pemburu yang besar pertama ketika mengunjungi orang Afrika.

Bagi laki-laki yang biasanya keturunan Eropa, akan pergi ke Afrika untuk menikmati kejayaannya dan mengambil pengalaman di tanah awam.

Selama perjalanan ini, para pria akan berkumpul di pesta berburu dan memburu berbagai binatang langka yang mereka cari.

Mereka akan mengambil piala/hadiah untuk diri mereka sendiri dan memajangnya di dinding rumah mereka dan itu sudah seperti kebiasaan.

Kegiatan itu menjadi ritual berbagai bagian bagi banyak pria di kalangan yang lebih tinggi dari budaya Eropa, mempertahankan popularitas status atas orang-orang selama beberapa tahun belakangan ini yang sebelumnya berburu tidaklah begitu diminati.

Masa-masa ini sering mewakili perjalanan waktu yang panjang dalam sejarah Afrika. Gagasannya adalah bahwa Afrika adalah bagian dari properti yang menjadi milik Eropa dan oleh karena itu, hewan-hewan di atasnya juga milik Eropa.

Signifikansi historis dari safari-safari ini sering membawa gagasan kontrol dan kekuasaan yang sangat dalam sampai pada tingkat perbudakan di benua itu, memungkinkan orang Eropa untuk melakukan perkosaan dan menjarah tanah di waktu luang mereka. Sampai hari ini, sejarah itu menjadi sangat menjangkiti banyak orang Afrika.

Sekarang, istilah "safari" mengacu pada mengambil safari foto. Alih-alih menembak binatang dengan peluru dan menjaga kepala terpasang di perapian, orang-orang mengambil foto dan mengumpulkan berbagai foto binatang ajaib yang telah mereka lihat saat berada di safari di benua yang indah itu.

Safari foto ini menjadi sangat populer di kalangan orang-orang dari segala usia yang ingin memiliki pengalaman seumur hidup di alam liar dan kemegahan berada di benua Afrika yang luar biasa.

Taman Safari disebut agak umum di Amerika Utara untuk memanfaatkan perbedaan suasana safari Afrika.

Ini adalah objek wisata seperti kebun binatang yang menciptakan lingkungan di mana orang dapat mengamati semua jenis binatang eksotis dari tempat yang aman.

Taman safari biasanya mengajak pengunjung berjalan melalui atau berada dalam kendaraan yang akan dikendarai oleh pemandu.

Panduan ini memperlihatkan binatang-binatang yang ada di sana dan menawarkan/menceritakan konteks historis untuk taman itu, memberikan wisatawan dan tamu tur lengkap deskripsi taman dan melibatkan mereka dalam percakapan yang luas.

Jumlah permainan dan pertualangan di Afrika cenderung jauh lebih besar dari taman safari di tempat lain.

Untuk alasan ini, sebagian besar orang masih ingin pergi ke Afrika untuk melihat keajaiban alam untuk kepuasan diri mereka dalam lingkungan itu yang sealami mungkin.

Dalam batas-batas cagar alam atau taman safari, orang-orang sibuk dengan keajaiban alami dengan melihat secara langsung binatang-binatang luar biasa seperti singa atau jerapah.

Selama area tersebut dapat melindungi beberapa hewan ini, orang akan dapat berpartisipasi dalam safari foto selama bertahun-tahun yang akan datang.

Cintai hewan, eksotik dan domestik, mungkin merupakan pengaruh terbesar bagi perlindungan berbagai spesies yang terancam punah.

Artikel II. Meneliti Sejarah Perburuan

Permainan berburu untuk mendapatkan makanan, pakaian, dan tempat tinggal adalah bagian besar dari kisah umat manusia.

Kisah itu mendahului peradaban manusia yang kita kenal sekarang dalam banyak hal. Ada banyak penemuan yang sedang dibuat yang mengkonfirmasi gagasan itu.

Sebuah benda ujung tombak fosil di Asia yang ditemukan baru-baru ini berusia lebih dari 16.000 tahun, misalnya.

Ada juga bukti bahwa kami berburu dan mengolah hewan yang lebih besar untuk makanan pada kisah hampir dua juta tahun yang lalu.

Bentuk perburuan paling awal yang terlibat, sejauh yang bisa diketahui para ahli, melibatkan senjata seperti tombak atau busur dan anak panah yang ditembakkan dari kejauhan.

Percaya atau tidak, nenek moyang kita menangkap buruan untuk makanan mereka menggunakan metode yang sama yang kita gunakan untuk menaiki bus saat berangkat kerja ketika kita terlambat. Kami mengejarnya.

Sebelum dia belajar menggunakan senjata jarak jauh, manusia purba tidak memiliki cara lain untuk menangkap makan malamnya daripada menjadi gigih dan memakainya selama perjalanan panjang, kadang-kadang bahkan di tengah panas yang menyengat.

Beberapa pemburu awal akan mengejar kijang lebih dari 20 mil di cuaca panas lebih dari 100 derajat. Perburuan dengan kegigihan akan menjadi aturan pada hari itu.

Pemburu Afrika akan mengejar Kudu, yang merupakan versi anak/awal kijang, dengan mengejutkan binatang itu sehingga melarikan diri.

Mereka akan mengejar binatang itu dengan langkah cepat, dan sementara Kudu yang lebih cepat akan selalu berada jauh di depan, para pemburu akan menyusulnya ketika binatang itu butuh waktu untuk beristirahat di tempat teduh.

Pemburu akhirnya akan menghabisi hewan itu dengan tombak, tetapi tidak sampai diburu ketika dia berada dalam jarak dekat. Jenis perburuan ini masih dipraktikkan di Afrika Selatan.

Dengan perubahan dalam kehidupan manusia, perburuan terus berkembang. Ketika kami mulai menanam makanan kami sendiri dan memelihara hewan, berburu menjadi tugas lain mencari makanan.

Bukan hanya upaya zaman tradisional lagi, berburu menjadi tugas khusus dengan pedagang/penjual yang memperoleh pelatihan berburu yang tepat.

Tren lainnya adalah berburu menjadi domain olahraga dan rekreasi kelas sosial atas. Di sinilah kata 'permainan' dalam bahasa Inggris menjadi umum.

Perburuan juga memiliki efek lain pada masyarakat modern kita. Berbagai binatang telah digunakan untuk membantu pemburu, tetapi tidak ada yang menjadi harus digunakan bagi kita seperti dibantu anjing.

Penggunaan pada zaman nenek moyang yaitu serigala untuk mengambil mangsa dan menjadi sahabat setia kita telah membuat anjing itu berbeda pada saat ini.

Domestikasinya, yang memakan waktu ribuan tahun, dianggap sebagai pencapaian luar biasa. Hubungan antara manusia pemburu dan anjing pembantu bergerak jauh ke belakang sehingga kata untuk berburu dalam bahasa Yunani kuno berasal dari kata anjing.

Mungkin jenis perburuan yang paling terkenal adalah safari, yang dipopulerkan oleh penulis Amerika Ernest Hemingway.

Kata itu sendiri berasal dari bahasa Swahili, yang berarti perjalanan panjang, dan jenis safari yang paling umum terjadi di Afrika.

Kegiatan itu sering dilakukan dalam beberapa hari atau minggu berkemah sambil menguntit atau berburu dalam pertandingan besar, tetapi dalam arti yang lebih modern, itu juga mencakup perjalanan melalui taman nasional Afrika untuk berburu atau menonton pertandingan besar.

Tidak seperti para pendahulu mereka yang menjadi buruan pada waktu tahun-tahun sebelumnya, pemburu Afrika modern sering memperoleh lisensi khusus dan meminta bantuan para profesional setempat.

Bahkan ada jenis safari modern di mana tidak ada hewan yang terbunuh. Berburu "Foto-safari" persis seperti namanya dan seorang fotografer Polandia pertama kali menggunakan istilah "berburu tanpa darah".
Baca Juga :