Jumat, 24 Januari 2020

Memulai Bisnis Setelah Tua atau Bahkan Setelah Anda Bosan Bekerja ? Kenapa Tidak!

Tags








Semakin banyak dari kita sekarang berharap untuk hidup mendekati atau melewati umur 100 tahun, jadi 50 tahun telah menjadi setengah baya.
https://freedesignfile.com/

Hari ini alih-alih mendekati usia paruh baya dengan kewajiban kerja dan keluarga, baby boomer lebih memilih gaya hidup pada umur paruh kedua sesuai keinginan mereka.

Bagi banyak dari mereka, hasilnya tidak seperti apa yang orang tua dan kakek-nenek mereka sebut pensiun.

Baik karena PHK atau karena mereka lelah dengan pekerjaan mereka, banyak yang mempertimbangkan kemungkinan-kemungkinan baru untuk pasca-50 tahun mereka dan itu termasuk memulai bisnis sendiri.

Banyak dari upaya bisnis ini menggabungkan gairah dan bakat mereka ke dalam karier yang menghasilkan pendapatan.

Perlakuan ini sesuai dengan tujuan mereka dengan cara yang jarang bisa dilakukan oleh sebuah pekerjaan bergaji.

Beberapa bekerja penuh waktu, tetapi beberapa orang bekerja bagian dari hari, minggu, bulan, atau tahun.

Banyak yang mengejar pekerjaan serupa dengan apa yang mereka lakukan ketika dipekerjakan di tempat lama, sementara yang lain mengupayakan karier yang sama sekali baru.

Hambatan yang dihadapi pasca-50 tahun dalam memulai bisnis tidak jauh berbeda dari yang dihadapi orang lain ketika menjadi wiraswasta.

Tanpa kecuali, sebagian besar menganggap usia mereka sebagai keuntungan dalam mengkomunikasikan kredibilitas kepada klien dan pelanggan.

Betapa jelasnya perbedaan dari ageisme yang dialami oleh begitu banyak orang di tempat kerja!

Tidak heran Administrasi Bisnis Kecil A.S. menemukan bahwa usia wirausaha pemula cenderung lebih tua.

Saya kenal seorang teman yang setelah 30 tahun berkarier sebagai jurnalis mendapati pekerjaannya berubah dari bekerja pada artikel menjadi bekerja dengan administrator.

Keributan birokrasi dan politik yang datang dengan pekerjaan editor majalah konsumen tidak lagi seperti yang diinginkannya.

Mengira ada kesempatan baik yang dia jalani hingga 90 tahun atau lebih, dia mulai berpikir tentang apa yang ingin dia lakukan dengan sepertiga hidupnya selanjutnya.

Untungnya dia mengembangkan hasrat untuk bisnis tembikar (keramik/guci) di usia 40 tahunan dan semakin dia melakukannya, semakin dia menyukainya.

Jadi, ketika menawarkan kesempatan untuk pensiun dini pada usia 63, ia melompat pada kesempatan untuk mengubah hobinya menjadi karier kedua.

Tantangan terbesarnya adalah menemukan cara untuk memasarkan karyanya, dan dia mendapati tempat penjualan di studio dan beberapa kali dalam setahun berhasil karyanya berhasil terjual.

Dia dan istrinya membeli rumah seluas 20 hektar di Virginia, dan merombak gudang empat kios menjadi bengkel studio dan tempat tinggal.

Tiga tahun kemudian, antara penjualan di studio, foto galeri yang membawa karyanya, acara pameran kerajinan tahunan, situs Web-nya, dan beberapa publisitas besar bisnisnya berkembang dengan baik.

Yang terbaik dari semuanya, dia mencintai apa yang dia lakukan dan membayangkan melakukannya sampai mereka melaksanakannya.

Dia melihat tidak ada alasan untuk tidak memiliki karir 30 tahun setelah yang pertama. Semakin banyak "kuda abu-abu tua" mengikuti jalur yang sama.

Jadi, jika Anda mendekati atau berusia 50 tahun, Anda siap untuk pekerjaan kedua dalam hidup Anda. Mengapa tidak menabrakkan semangat Anda keluar dari taman kenyamanan!
Baca Juga :