Selasa, 15 Februari 2022

Melihat Indahnya Fenomena Bintang Jatuh







Foto oleh Frank Cone dari Pexels - 

Jika Anda seorang fanatik di bidang astronomi yang serius seperti kami, Anda mungkin mengingat satu peristiwa di masa kanak-kanak yang mengawali hobi Anda ini.

Ini mungkin pertama kalinya Anda melihat peristiwa itu melalui teleskop.

Bagi sebagian besar dari kita ada yang baru pertama kali melihat hujan api dari langit yang akhirnya kita kenal sebagai hujan meteoroid.

Saat pertama Anda melihatnya, pasti Anda mengingat film peperangan dunia melawan alien/robot atau gambar alien / makhluk lain yang fantastis dan memasuki atmosfer kita berbondong-bondong untuk mengambil alih planet ini.

Dengan beberapa petunjuk dan penjelasan tentang apa yang sedang terjadi, kami akhirnya mengetahui bahwa hujan ini sama sekali tidak mengancam atau menginvasi apa pun.

Sebagian besar hujan meteoroid tidak berbahaya, peristiwa tersebut bagian dari kejadian alam dan sangat menyenangkan untuk ditonton.

Jadi benda apa saja yang menyerupai lampu aneh di langit ini? Apakah mereka alien yang menyerang dari Mars?

Apakah komet datang untuk memulai zaman es berikutnya? Atau mungkin asteroid yang terbakar saat memasuki atmosfer bumi?

Jawaban pertanyaan di atas adalah tidak untuk yang pertama kalinya, jawaban ya atau tidak silahkan baca di bawah ini.

Meteoroid sebenarnya adalah sepotong kecil puing di ruang angkasa yang biasanya terdiri dari debu atau batu kecil yang berasal dari komet atau pecahnya asteroid di ruang angkasa dan akhirnya tertarik ke bumi.

Kami mengatakan "ke arah bumi" karena cahaya yang Anda lihat itu adalah gesekan atmosfer yang membakar bagian batu kecil dan menciptakan pertunjukan spektakuler bagi kita semua saat berjatuhan.

Momen yang cukup menarik untuk disaksikan adalah ketika sebuah meteoroid pecah atau meledak saat memasuki bumi. Meteoroid yang meledak itu disebut bolides.

Ada beberapa fakta menarik tentang keberadaan meteoroid yang membuat tampilan bintang jatuh ini sangat menyenangkan untuk dilihat.

Sebuah meteoroid ketika ditimbang beratnya hanya sekitar sepersejuta gram.

Tetapi hal yang membuat mereka begitu spektakuler untuk dilihat adalah kecepatan luar biasa yang mereka capai ketika mereka memasuki atmosfer bumi.

Sebelum terbakar, meteoroid akan mencapai kecepatan antara 11 km/s dan 74 km/s yang kecepatan itu adalah 100 kali lebih cepat dari peluru yang melaju kencang.

Kita cenderung menganggap bahwa bintang jatuh sebagai peristiwa aneh dan kita mengaitkannya dengan takhayul yang membuat orang-orang berharap itu adalah bintang keberuntungan.

Sebenarnya ada ribuan dari mereka yang melintas setiap tahunnya, namun sangat jarang kita bisa melihatnya.

Faktanya, para ilmuwan memberi tahu kami bahwa lebih dari 200.000 (dua ratus ribu) ton materi luar angkasa memasuki atmosfer setiap tahun dan terbakar pada saat masuk ke bumi.

Komet memiliki kemiripan seperti meteoroid karena sifat ekor panjangnya.

Sebagian besar komet terdiri dari debu, es, dan puing-puing angkasa lainnya yang terperangkap di ekor komet saat bergerak ke arah matahari.

Kemudian ketika komet bergerak menjauh dari matahari dalam orbitnya, berton-ton bagian ini dibuang ke luar angkasa untuk menyebar.

Saat Bumi bergerak dalam orbitnya mengelilingi matahari, bumi sering melintasi awan-awan dari materi buangan ini yang dikenal dengan "hujan meteor" yang begitu populer ini.

Hujan bintang-bintang bertebaran cukup mudah bagi para astronom untuk diprediksi, sehingga Anda dapat masuk ke lokasi strategis untuk melihat fenomena ini di waktu yang tepat di malam hari dan memilih area yang tepat di langit malam.

Biasanya majalah atau situs web astronomi akan memberi Anda waktu dan lokasi tertentu untuk siap melihat meteoroid mulai jatuh.

Sekarang yang perlu diingat ini adalah fenomena alam, jadi tidak perlu memperhatikan tabel waktu secara detail.

Juga perhatikan bahwa ada sistem notasi untuk tempat terjadinya hujan meteoroid. Yaitu akan terjadi berdasarkan konstelasi atau rasi bintang latar belakangnya.

Bagian langit yang mempertontonkan pertunjukan ini sering dikatakan berseri, karena di situlah meteoroid masuk ke bumi dan mulai bersinar atau memancar.

Radiant dinamai sebagai rasi bintang yang terdekat. Jadi jika hujan meteor akan terjadi di rasi bintang Leo, maka pancarannya itu disebut Leonid.

Demikianlah artikel ini dibuat, mudah-mudahan akan membantu Anda menguraikan daftar hujan asteroid di pencarian anda.
Baca Juga :


"Nonton One Piece dari Episode 0, Follow IG Boemelind_Blog"