Sabtu, 09 Mei 2020

Sehatkah Diet Operasi Lemak Penurunan Berat Badan ?

Tags




Artikel. Sehatkah Diet dengan Operasi Lemak Penurunan Berat Badan ?
Photo by Ehimetalor Akhere Unuabona on Unsplash

Mereka yang dianggap obesitas tidak memiliki banyak pilihan dalam hal menurunkan berat badan ketika waktu atau kesempatan adalah hal yang paling penting.

Banyak yang telah beralih cara dari satu diet ke diet berikutnya selama sebagian besar hidup mereka dan hanya menemukan kegagalan demi kegagalan, rasa putus asa serta ketidakberdayaan yang tumbuh.

Satu kesalahpahaman umum mengenai obesitas yang tidak sehat adalah mereka melakukannya dengan caranya sendiri, tidak mencari petunjuk dan jika mereka tidak ingin kelebihan berat badan, mereka tidak akan kelebihan berat badan.

Walaupun ini juga bagus secara teori, itu tidak selalu benar dalam praktiknya.

Ada beberapa kondisi medis tertentu yang dapat menyebabkan seseorang tidak dapat mengendalikan berat yang mereka dapatkan.

Ada juga masalah lingkungan yang dapat mempengaruhi berat badan seseorang.

Sungguh ironis bahwa dalam banyak kasus pecandu alkohol dan pecandu narkoba dirawat dan dipandang dengan kasih sayang yang lebih besar daripada seseorang yang mengalami obesitas.

Salah satu jalan pintas untuk mengurangi lemak di badan seseorang adalah dengan operasi.

Namun, operasi itu sendiri adalah operasi besar dan bukan pilihan yang harus dianggap enteng dan tanpa banyak pemikiran.

Kebanyakan orang menemukan bahwa operasi penurunan berat badan melibatkan perubahan besar dalam gaya hidup sebelum dan sesudah serta cara makan yang sama sekali baru yang merupakan komitmen seumur hidup.

Karena perubahan yang mengubah kehidupan akibat operasi ini, direkomendasikan bahwa mereka yang menerima operasi memiliki BMI lebih besar dari 40.

Ini berarti direkomendasikan untuk pria yang kelebihan berat badan yang lebih dari 100 pound atau 45 kg dan wanita yang kelebihan berat badan mencapai 80 pound atau 36 kg lebih, terutama yang lebih banyak dari itu.

Anda harus hati-hati mempertimbangkan manfaat dan risiko operasi seperti ini sebelum memutuskan bahwa ini adalah tindakan yang perlu Anda ambil.

Risikonya besar dengan operasi ini dan tidak boleh diabaikan dalam keputusasaan untuk menurunkan berat badan yang ingin Anda lepaskan begitu lama.

Kekurangan nutrisi dapat terjadi pada hampir 20% dari mereka yang telah menerima operasi semacam ini sebagai akibat dari nutrisi yang tidak mencukupi.

Ini dapat menyebabkan osteoporosis dan kondisi lainnya seiring bertambahnya usia Anda. Komplikasi juga dapat terjadi akibat pembedahan itu sendiri.

Anda dapat memiliki masalah seumur hidup ketika mengkonsumsi terlalu banyak jenis makanan yang salah dan ada beberapa yang mencapai tujuan mereka hanya untuk menemukan bahwa beratnya kembali pada waktunya.

Seperti apa pun kondisi dalam hidup tidak ada jaminan sepenuhnya aman ketika operasi penurunan berat badan.

Untuk menentukan apakah operasi ini perlu dan akan bermanfaat bagi Anda, Anda mungkin ingin bertanya pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan berikut.

- Apakah berat badan saya secara signifikan menghambat kegiatan sehari-hari?

- Apakah berat badan saya menyebabkan kondisi sekunder lain yang dapat membahayakan kesehatan saya?

- Apakah berat badan saya sesuatu yang sejujurnya saya rasa dapat saya kendalikan sendiri?

- Dapatkah saya berkomitmen pada konsekuensi seumur hidup dan menindaklanjuti situasi yang akan diperlukan?

Masalah dengan kebanyakan orang yang mengambil langkah untuk melakukan operasi penurunan berat badan adalah bahwa mereka tidak dapat mengendalikan tubuh mereka kembali dan sulit beraktifitas.

Kemungkinan orang yang ingin untuk operasi penurunan berat badan ketika kehilangan berat badannya sangat tipis saat telah mencoba diet dan gagal setiap diet dalam buku.

Hanya Anda yang dapat menentukan apakah operasi penurunan berat badan merupakan pilihan yang layak untuk kebutuhan penurunan berat badan Anda atau tidak.

Jika Anda memutuskan bahwa ini adalah sesuatu yang Anda tertarik untuk mempelajari lebih lanjut, pastikan untuk mendiskusikan konsekuensi yang mungkin terjadi dengan dokter Anda.
Baca Juga :