Tuesday, October 13, 2020

Mencari Tahu Apa Perbedaan Konstitusi di Inggris dengan Negara Lainnya


Perlu diketahui, Inggris adalah salah satu dari sejumlah negara maju di dunia yang tidak memiliki konstitusi tertulis. 
Photo by Jamie Street on Unsplash

Meskipun demikian, ekonomi mereka tetap makmur karenanya mereka mampu menempatkan posisi sebagai salah satu negara terkaya di dunia.

Selain itu, Inggris terletak pada pivot (pusat aktivitas) dalam kerangka federal Eropa meskipun secara geografis luas tanah dan populasinya relatif kecil.

Hal ini menimbulkan pertanyaan yang cukup sering ditanyakan mengenai bagaimana mekanisme pemerintahannya.

Anggapan bahwa jika mereka tidak ada konstitusi, bagaimana Inggris bisa bertahan dalam bentuk ini?

Dan bagaimana Inggris dapat terus berkembang di era modern tanpa tatanan hukum yang ditentukan secara definitif?

Kerajaan Inggris tidak seperti kebanyakan negara lain di dunia, karena mereka tidak mengalami perubahan konstitusional yang besar sejak Abad Pertengahan.

Sejak saat itu, sebagian besar pemerintahannya diatur oleh seorang raja dalam badan legislatifnya yaitu  parlemen. 

Meskipun demikian, peraturan mereka telah terbukti sukses di sepanjang zaman walau tanpa bentuk tertulis, dan memiliki edisi terbatas yang tidak bisa diadopsi banyak negara.

Dari sinilah dilihat bahwa peraturan disana telah termodifikasi fleksibilitas yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Negara Inggris telah secara efektif mengembangkan konvensi konstitusionalnya sendiri yang tidak mengikat agar menjaga sistem di negaranya berjalan dengan lancar.

Selain itu, parlemen dua kameral atau parlemen kamar ganda ditambah dengan ratifikasi monarki yang diperlukan berfungsi untuk menyediakan serangkaian pengawasan dan keseimbangan yang komprehensif walau tidak menggunakan konstitusi tertulis.

Jadi, pernyataan bahwa Inggris tidak memiliki konstitusi adalah menyesatkan.

Walaupun tidak ada dokumen tertulis, tetapi Inggris memiliki permadani legal yang kaya dan beragam yang bekerja dengan lancar dan telah berlangsung selama berabad-abad.

Ketidakstabilan ini akan menerapkan adaptasi bila diperlukan dan telah menjadikan Inggris negara berkembang dan berkemajuan dimana yang lain tidak memiliki kesempatan itu.

Di Inggris juga terdapat kode etik yang ketat dan lengkap yang sebagian didapatkan dari Kode Praktik, Kisah Parlemen, dan potongan dan potongan aturan lainnya.

Meskipun mungkin tidak ada konstitusi dalam arti satu dokumen definitif, Inggris pasti beroperasi atas dasar konstitusi yang membuat sistem negara tersebut berjalan dengan lancar setiap hari.

Aspek utama dari konstitusi Inggris adalah proses legislatif menyeluruh yang diperlukan untuk pengesahan hukum.

Setiap RUU harus terlebih dahulu diajukan ke House of Commons, sebuah badan perwakilan terpilih yang diberdayakan dengan kekuatan inisiatif legislatif.

Kamar pertama mengusulkan undang-undang dan memperdebatkan ketentuan secara mendalam, sebelum menyetujui draf akhir untuk diteruskan ke kamar kedua, yang dikenal sebagai House of Lords

House of Lords sebagian besar tidak dipilih, dengan keanggotaannya diturunkan dari generasi ke generasi, atau anggota baru yang diusulkan oleh House of Commons.

Mereka kemudian memiliki hak veto dan kewenangan untuk merujuk kembali RUU ke ruang pertama perubahan yang mereka usulkan untuk setiap aturan.

Cara ini memastikan agar tidak ada undang-undang yang terburu-buru disahkan dan dalam teorinya harus mencakup semua kemungkinan.

Setelah melewati kedua Rumah, kemudian menuju ke suatu pihak paling berkuasa yang disebut raja.

Raja yang memiliki tanggung jawab pribadi untuk memastikan setiap undang-undang sesuai dengan keinginan rakyat dan dibenarkan secara moral. 

Meskipun raja belum menggunakan hak vetonya sejak abad ke-17, ini masih merupakan perlindungan konstitusional yang penting di Inggris.

Konstitusi Inggris pada awalnya mungkin tidak tampak jelas, tetapi yang pasti ada jaringan tata kelola dan praktik yang rumit di balik bagian luarnya yang kosong.

Negera ini telah digambarkan sebagai konstitusi paling sukses di dunia dan ini didukung oleh keberhasilannya yang tiada henti dan kurangnya permasalahan negara sejak awal evolusi.